Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
LifestyleTren

Picu Korban Itaewon, Ini Gejala Henti Jantung dan Apa yang Harus Dilakukan

Ilustrasi pertolongan pada pasien henti jantung - cardiact arrest. (Pexels)Ilustrasi pertolongan pada pasien henti jantung - cardiact arrest. (Pexels)

Topcareer.id – Tragedi Halloween di Itaewon, Korea Selatan pada Sabtu (29/10/2022) mengakibatkan banyak korban berjatuhan. Diduga korban tewas karena henti jantung di tengah kerumunan yang berdesak-desakan. Henti jantung bisa dikenali gejalanya hingga antisipasi apa yang bisa dilakukan.

Henti jantung mendadak adalah hilangnya fungsi jantung, pernapasan, dan kesadaran secara tiba-tiba, menurut Mayo Clinic. Kondisi ini biasanya diakibatkan oleh masalah pada sistem elektrikal jantung, yang mengganggu tindakan pemompaan jantung dan menghentikan aliran darah ke tubuh.

Serangan henti jantung tidak sama dengan serangan jantung, ketika aliran darah ke bagian jantung tersumbat. Namun, serangan jantung terkadang dapat memicu gangguan yang menyebabkan serangan jantung mendadak.

Resusitasi jantung paru (RJP), menggunakan defibrilator – atau bahkan hanya memberikan kompresi ke dada – dapat meningkatkan kemungkinan bertahan hidup sampai pekerja darurat tiba.

Gejala

Tanda-tanda henti jantung mendadak segera dan drastis dan termasuk:

Kolaps tiba-tiba
Tidak ada detak/debar jantung
Tidak bernapas
Penurunan kesadaran

Terkadang tanda dan gejala lain terjadi sebelum henti jantung mendadak. Ini mungkin termasuk:

Ketidaknyamanan dada
Sesak napas
Kelemahan
Jantung berdebar cepat
Tapi henti jantung mendadak sering terjadi tanpa peringatan.

Baca juga: BPOM Buka Suara, 19 Sampo Unilever Yang Ditarik Di AS Tak Beredar Di RI

Apa yang harus dilakukan?

Perawatan dalam beberapa menit pertama serangan jantung dapat menyelamatkan nyawa orang tersebut. Sangat penting untuk bertindak cepat. Jika seseorang menunjukkan tanda-tanda henti jantung:

  • Hubungi 112 dan mintalah layanan medis darurat. Jika memungkinkan, mintalah seorang pengamat untuk melakukan ini.
  • Periksa apakah orang yang tidak sadar itu bernapas. Jika tidak, temukan defibrilator eksternal otomatis (automated external defibrillator/AED) jika ada di sekitar.
  • Jika tidak ada, berikan CPR dengan tangan. Letakkan kedua tangan di tengah dada orang tersebut dan tekan dengan kuat 100-120 kali per menit. Jika kamu telah mendapatkan pelatihan tentang CPR, periksa jalan napas orang tersebut dan berikan napas bantuan setelah setiap 30 kompresi.

Jika kamu belum terlatih, lanjutkan saja kompresi dada. Biarkan dada naik sepenuhnya di antara kompresi. Terus lakukan ini sampai defibrilator portabel tersedia atau pekerja darurat tiba.

  • Lanjutkan memberikan CPR hingga penanggap darurat tiba.

AED memberikan kejutan listrik terkontrol kepada orang-orang dengan aritmia jantung yang berbahaya. Mereka tidak melepaskan kejutan ini kecuali ada irama jantung yang tidak normal. Akibatnya, mereka cocok untuk digunakan siapa saja, dengan atau tanpa pelatihan.

Tinggalkan Balasan