Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Februari 3, 2023
redaksi@topcareer.id
Sosok

Pele, Legenda Sepak Bola Dunia Brazil Meninggal Di Usia 82 Tahun

Sumber foto: pxfuel.comSumber foto: pxfuel.com

Topcareer.id – Pele, pemain sepak bola legendaris asal Brazil meninggal dunia pada hari Kamis (29/12/22) dalam usia 82 tahun.

Rumah sakit Albert Einstein di Sao Paulo, tempat Pele menjalani perawatan, mengatakan sang legenda meninggal pada pukul 15:27.

Pele meninggal karena beberapa kegagalan organ akibat perkembangan kanker usus besar yang terkait dengan kondisi medis sebelumnya.

Semasa hidupnya Pele berangkat dari kemiskinan parah dan harus mengalami masa-masa tidak mampu memiliki alas kaki.

Kepiawaiannya memainkan sepak bola indah telah mengantarkannya menjadi salah satu atlet terbesar dan paling terkenal di dunia dalam sejarah modern.

Pele juga menjadi satu-satunya pesepak bola profesional yang menjuarai piala dunia sepak bola hingga tiga kali sepanjang kariernya.

Pele telah mempesona dunia dengan kejeniusannya dalam olahraga, menghentikan perang, dan melakukan pekerjaan sosial di seluruh dunia.

Penghormatan mengalir dari seluruh dunia olahraga, politik, dan budaya populer untuk sosok yang melambangkan dominasi Brazil dalam permainan sepak bola indah di dunia.

Presiden Jair Bolsonaro yang telah meninggalkan kantornya pada hari Minggu (25/12) mengumumkan tiga hari berkabung, dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Pele adalah “warga negara dan patriot yang hebat, serta selalu mengangkat nama Brazil ke mana pun dia pergi.”

Penerusnya, Presiden terpilih Luiz Inacio Lula da Silva, menulis di Twitter bahwa “hanya sedikit orang Brazil yang membawa nama negara sejauh yang Pele lakukan.”

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan warisan Pele akan hidup selamanya. “Permainan. Raja. Keabadian,” cuit Macron.

Pele telah menjalani kemoterapi sejak tumor diangkat dari usus besarnya pada September 2021.

Dia juga mengalami kesulitan berjalan tanpa bantuan sejak operasi pinggul yang gagal pada 2012.

Pada Februari 2020, menjelang pandemi virus corona, putranya Edinho mengatakan kondisi fisik Pele yang sakit membuatnya depresi.

Pada hari Senin, kebangkitan 24 jam akan diadakan untuk Pele di tengah lapangan di stadion Santos, klub sepak bola pertama Pele di mana ia mulai bermain sebagai remaja dan dengan cepat menjadi terkenal.

Keesokan harinya, parade yang membawa peti matinya akan melewati jalan-jalan Santos, melewati lingkungan tempat tinggal ibunya yang kini berusia 100 tahun, dan akan berakhir di pemakaman Ecumenical Memorial Necropolis dan akan dimakamkan dalam upacara pribadi.

Pele, yang diberi nama Edson Arantes do Nascimento, bergabung dengan Santos pada 1956 dan mengubah klub pesisir kecil itu menjadi salah satu klub paling terkenal di sepak bola.

Baca juga: 10 Pemilik Klub Sepak Bola Dunia dengan Kekayaan Bersih Tertinggi 2021

Prestasi gemilang sang legenda
Selain sejumlah gelar regional dan nasional, Pele memenangkan dua Copa Libertadores, setara Liga Champions Amerika Selatan, dan dua Piala Interkontinental, turnamen tahunan yang diadakan antara tim terbaik di Eropa dan Amerika Selatan.

Dia membawa pulang tiga medali pemenang Piala Dunia, pertama kali saat berusia 17 tahun di Swedia pada 1958, yang kedua di Cile empat tahun kemudian, dan yang ketiga di Meksiko pada 1970.

Dalam karir 21 tahun yang gemilang dia mencetak antara 1.281 dan 1.283 gol, tergantung pada bagaimana pertandingan dihitung.

Pele, bagaimanapun telah melampaui dunia sepak bola, tidak seperti pemain sebelum atau sesudahnya, dan dia menjadi salah satu ikon global pertama abad ke-20.

Dengan senyum kemenangannya yang penuh kerendahan hati serta mempesona para penggemar, dia lebih terkenal daripada bintang Hollywood, Paus atau Presiden.

Pele dinobatkan sebagai “Atlet Abad Ini” oleh Komite Olimpiade Internasional, sekaligus “Pemain Sepak Bola Abad Ini” oleh badan sepak bola dunia FIFA, dan “harta nasional” oleh pemerintah Brazil.

Federasi sepak bola CBF Brasil mengatakan “Pele lebih dari sekadar olahragawan terhebat sepanjang masa … Raja Sepak Bola adalah eksponen utama dari kemenangan Brasil.”

Kylian Mbappé, mega bintang muda Prancis yang banyak dipandang sebagai pemain sepak bola terbaik dunia saat ini juga menyampaikan belasungkawa.

“Raja sepak bola telah meninggalkan kita tetapi warisannya tidak akan pernah terlupakan,” tulisnya di Twitter. RIP KING.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan