Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, July 13, 2024
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Kenali Ciri-Ciri Perusahaan yang Nggak Menghargai Pekerja Remote

Sumber foto: Kompasiana.com

Topcareer.id – Lebih dari dua tahun banyak orang bekerja dari jarak jauh (remote working). Itu juga yang membuat pekerja lebih memilih perusahaan yang menawarkan sistem kerja remote dibanding mereka yang harus selalu ngantor.

Jika kamu mencari peran atau pekerjaan untuk sistem jarak jauh, ada baiknya kamu meluangkan waktu untuk mempertimbangkan beberapa hal, termasuk bagaimana dukungan perusahaan kepada karyawan jarak jauh. Melansir Fairygodboss, berikut 5 tanda bahaya perusahaan tidak menghargai remote workers-nya.

1. Mereka tidak memiliki program orientasi yang khusus untuk karyawan baru jarak jauh

Jika calon atasanmu tidak meluangkan waktu untuk mempelajari cara melatih karyawan jarak jauh — mulai dari cara menggunakan teknologi mereka hingga praktik terbaik untuk berkomunikasi dengan tim mereka — perusahaan mungkin tidak menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan pengalaman kerja remote yang unik. Ini menandakan kurangnya investasi dan, berpotensi kurangnya dukungan.

2. Mereka tidak menyelenggarakan acara sosial yang menggabungkan karyawan remote dan yang bukan

Jika calon atasan tidak memiliki acara rutin yang mendorong karyawan remote dan yang bukan untuk saling mengenal, mereka tidak berupaya membuat rekan tim jarak jauh merasa disertakan. Kesepian dan kurangnya visibilitas adalah dua kelemahan yang sering dikutip dari kerja remote.

Tetapi itu adalah masalah yang sebenarnya mudah diatasi oleh pemberi kerja. Temukan perusahaan yang proaktif, bukan perusahaan yang tidak meluangkan waktu untuk membuat tim merasa seperti tim.

Baca juga: 3 Tanda Ini Bisa Jadi Peringatan Kalau Kamu Nggak Akan Dipromosikan

3. Tidak memiliki prosedur khusus untuk rapat yang menggabungkan karyawan jarak jauh dan bukan

Jika timmu terdiri dari karyawan remote dan yang bukan, sementara kamu tidak memiliki standar tentang cara memastikan semua orang disertakan dan didengar, itu artinya atasanmu tidak berinvestasi pada karyawan jarak jauhnya.

Pengusaha yang peduli untuk mendukung karyawan jarak jauh mereka memastikan bahwa ruang rapat memiliki teknologi yang tepat dan bahwa para pemimpin tahu bagaimana membuat ruang yang tepat.

4. Tidak ada posisi yang tampak penting dipegang oleh karyawan remote

Jika perusahaan menyebut diri mereka “ramah pekerja remote” tetapi nyatanya tidak ada peran pekerja remote yang ada di posisi kepemimpinan, ada baiknya bertanya mengapa.

5. Manajemen senior secara eksplisit berbagi pendapat negatif tentang karyawan jarak jauh

Jika manajemen senior perusahaan telah membuat pernyataan berani tentang kualitas negatif dari karyawan jarak jauh, itu jelas menunjukkan posisi mereka. Jika nada dari atas adalah bahwa karyawan jarak jauh tidak berharga, level lain dari perusahaan juga akan merasakan hal yang sama.

Leave a Reply