Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Friday, November 15, 2019
redaksi@topcareer.id
Profesional

Microsoft Uji 4 Hari Kerja Seminggu pada Karyawan Jepang, Hasilnya?

Dok. ScoopWhoop

Topcareer.id – Jam kerja memang ada kaitannya degan produktivitas kerja. Microsot Jepang menguji seminggu kerja yang dihitung cukup 4 hari. Dan apa hasilnya? Bagaimana kaitannya dengan produktivitas karyawan?

Raksasa teknologi ini mencatat lonjakan hampir 40 persen pada tingkat produktivitas setelah memotong jam kerjanya sebagai bagian dari proyek yang lebih luas untuk mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih sehat.

Microsoft “Work Life Choice Challenge,” yang diadakan Agustus ini, mengamati perusahaan yang menutup pintunya pada hari Jumat dan memberikan 2.300 karyawannya tiga hari selama sebulan penuh untuk menilai manfaat dari berkurangnya minggu kerja.

Baca juga: Tiru Gaya Hidup Minimalis Ala Jepang yang Bikin Hidup Kamu Bahagia

Selama periode itu, perusahaan melihat produktivitas, yang diukur dengan penjualan per karyawan, naik 39,9 persen dibandingkan dengan Agustus 2018. Menurut Microsoft, keberuntungan itu sebagian berkat meeting yang dibatasi pada 30 menit dan peningkatan konferensi jarak jauh.

Sementara itu, perusahaan melihat penurunan biaya, dengan 23,1 persen lebih sedikit listrik yang digunakan dan 58,7 persen lebih sedikit penggunaan kertas yang dicetak selama periode tersebut.

Eksperimen, yang juga memasukkan pengembangan diri dan skema kesehatan keluarga, mencatat umpan balik positif sebagian besar dari karyawan juga, dengan 92,1% mengatakan mereka menyukai minggu kerja empat hari, menurut perusahaan.

Baca juga: Kerja Remote Lebih Bahagia Daripada di Kantor, Ini Sebabnya

Akan diteruskan

Microsoft Jepang mengatakan sekarang berencana untuk melakukan tantangan kehidupan kerja yang serupa di musim dingin ini, yang bertujuan mendorong kerja yang lebih fleksibel.

Gagasan empat hari kerja seminggu telah mendapatkan daya tarik advokat dalam menyoroti kemungkinan manfaatnya dalam mengurangi stres dan mencegah terlalu banyak pekerjaan.

Pada tahun 2018, sebuah perusahaan Selandia Baru menyebut uji coba empat hari kerja dalam seminggu selama 2 bulan, sebagai keberhasilan dalam meningkatkan work life balance. Pendiri Virgin Richard Branson secara teratur menguraikan manfaatnya untuk meningkatkan kebahagiaan.

Dampak dari pekerjaan yang berlebihan dirasakan secara akut di Jepang, yang dikenal karena memiliki beberapa jam kerja terpanjang di dunia. Menurut sebuah studi pemerintah 2016, hampir seperempat dari perusahaan Jepang mengharuskan karyawan untuk bekerja lebih dari 80 jam lembur sebulan. *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply