Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, July 7, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Waspada, Ini Cara Hindari Email Kamu Dibajak Penipu

Ilustrasi (Dok. CSO)

Topcareer.id – Email scam atau penipuan email telah ada selama bertahun-tahun Salah satu jenisnya adalah phishing. Menurut sebuah studi, antara tahun 2010 dan 2014 saja insiden phishing meningkat lebih dari 160%.

Phising telah merugikan bisnis di seluruh dunia miliaran dolar dan mempengaruhi lebih dari setengah pengguna internet. Maka, penting buat kamu pelajari cara mendeteksi email scam dan phishing untuk melindungi dirimu sendiri.

Ada dua jenis email scam yaitu Phishing dan Spoofing. Phising adalah jenis penipuan di mana scammer berusaha mendapatkan informasi sensitif dari calon korban. Sedangkan spoofing penipuan email yang dibuat tampak seperti email yang berasal dari sumber yang sah.

Baca juga: Studi: Membatasi Email Setelah Jam Kerja Bikin Stres Karyawan Bertambah

Bagaimana cara kerja scam email?

Mengutip Lifewire.com, penipuan lewat email pertama menemukan jalan masuk ke inbox kamu, dan tampaknya berasal dari sumber yang sah. Mereka sering masuk dalam bentuk pesan tentang beberapa peluang besar yang perlu kamu manfaatkan segera.

Trik penipuan ini yaitu membuat kamu bertindak berdasarkan rasa urgensi, dan biasanya melibatkan mengklik semacam tautan yang akan membawa kamu ke situs web scammer, di mana kamu diminta untuk masuk ke akun kamu atau melakukan beberapa tindakan lain yang dirancang untuk mendapatkan data pribadimu.

Begitu kamu memberikan informasi pribadi seperti nomor telepon, nomor rekening bank, atau pin, itu akan digunakan oleh scammer untuk tujuan penipuan.

Bagaimana agar terhindar dari email scam atau penipuan email? Berikut ini beberapa hal berguna untuk diperhatikan yang akan memberi tahu kamu apakah kamu sedang berurusan dengan email scam.

Baca juga: Smartphone Mengurangi Kebahagiaanmu, Ini Sebabnya

Domain publik
Selain kamu berurusan dengan pekerja perorangan, sebagian besar email resmi dari organisasi selalu diakhiri dengan domain perusahaan. Google, misalnya, menggunakan “@ google.com” sementara sebagian besar universitas akan menggunakan “@ university.edu”. Jika alamat email yang tidak kamu kenal berakhir dengan domain publik, bukan domain perusahaan, kemungkinan besar kamu sedang berurusan dengan scammer.

Nama tampilan
Memalsukan nama tampilan cukup mudah daripada email, scammer memilih nama tampilan mana yang akan ditampilkan, bahkan ketika alamat email benar-benar palsu. Kebanyakan orang juga mempercayai nama tampilan, mereka percaya bahwa email berasal dari sumber yang sah tanpa benar-benar memeriksa alamat email.

Nama domain typo
Terkadang nama domain tampak sah pada pandangan pertama. Mungkin terlihat seperti @ microsoft.com dari kejauhan, tetapi yang terbaik adalah melihat lebih detail. Sebagai contoh, microsoft.com mungkin dipalsukan sebagai “mircosoft.com” atau “micosoft.com” atau variasi lainnya. Mereka tampak mirip, tetapi palsu.

Email penuh kesalahan dalam tata bahasa dan typo
Email yang sah dari suatu perusahaan akan sering direvisi dan diperbaiki untuk memastikan bahwa itu secara tata bahasa benar dan bebas dari kesalahan ketik. Sebagian besar email dari scammer penuh dengan kesalahan ketik dan kesalahan tata bahasa.

Email ditujukan ke banyak penerima
Biasanya, ketika scammers mengirim email mereka itu adalah proses otomatis. Mereka mendapatkan sejumlah besar alamat dan mengirim pesan massal ke semuanya. Kamu mungkin menemukan bahwa pada email yang masuk ke inbox kamu ada banyak tertera penerima lainnya yang kamu tidak kenal.

Link dan attachment berbeda
Banyak email penipuan berisi lampiran dan tautan yang mencurigakan di dalamnya. Jangan pernah membuka lampiran dari email semacam itu karena kemungkinan besar mengandung malware. Jika ingin verifikasi, cukup hubungi pengirim dengan cara lain, seperti telepon atau kirim pesan singkat, dan tanyakan kepada mereka tentang hal itu.

Rasa urgensi
Seringkali email akan mencoba membangkitkan rasa urgensi. Mereka akan memberi tahu kamu bahwa akun kamu telah disusupi dan kamu perlu segera melakukan sesuatu untuk menyimpannya, atau misalnya kamu dikabarkan menjadi pemenang undian yang kamu tidak ingat kapan mengikutinya dan kamu harus bertindak cepat untuk mengumpulkan hadiah.

Waspadalah terhadap email scam. Penjahat akan melakukan tindakan apapun untuk membuatmu menjadi naif, termasuk menciptakan rasa urgensi yang salah untuk membuat korbannya bertindak tanpa berpikir. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply