Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, August 15, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Kunjungi NTT, Menkominfo: Pemerintah Fokus Bangun Konektivitas Menuju Indonesia Digital Nation

Menkominfo Johnny G Plate. Foto : Dok. Kominfo

Topcareer.id – Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate meresmikan pemasangan internet berkecepatan tinggi atau high throughput satellites (HTS) di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur.  Kunjungan kerja ke lokasi tersebut merupakan kunjungan pertama Menteri Kominfo sejak dilantik pada tanggal 23 Oktober 2019 lalu. “Kunjungan ini dilaksanakan guna melihat pemanfataan akses internet yang disediakan oleh Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Kominfo,” ungkap Menteri Kominfo di Kantor Kecamatan Kota Reo, Kabupaten Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur, Jumat (20/12/2019). .

Menteri Johnny menyatakan, pembangungan akses telekomunikasi merupakan bentuk sinergi antara BAKTI Kominfo dengan operator seluler. Menteri Kominfo menyebut BAKTI sebagai salah satu satuan kerja di kementerian, bertugas untuk melengkapi infrastruktur telekomunikasi yang telah dibangun oleh penyedia jasa telekomunikasi di daerah-daerah 3T (tertinggal, terpencil dan terluar) dan perbatasan di Indonesia. “Saya ingin melihat secara langsung pilot project 3T yang dirintis oleh Kominfo di Manggarai Raya. Saya ingin melihat secara fisiknya seperti apa,” ujarnya.

Program pengembangan internet yang dikenal dengan sebutan “Tol Langit” itu dilaksanakan untuk mendekatkan masyarakat dengan dunia digital. “Sehingga, diharapkan dapat membentuk gerakan digitalisasi ini untuk mempertemukan petani, nelayan, peternak, pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dengan pasar digital. Kita bergerak dari masyarakat yang offline ke online,” tambah Menteri Johnny.

Menteri Kominfo menuturkan, di Reo saat ini sudah terpasang internet dengan kecepatan 8 MBps. Ini salah satu titik internet tercepat di Nusa Tenggara Timur. Tujuannya agar masyarakat Indonesia melek digital dan cerdas memilih informasi yang tepat. “Pakailah smartphone dengan sehat. Jangan pakai smartphone yang di dalamnya berisi berita sampah, hoaks, fitnah atau adu domba,” ungkapnya.

Menteri Johnny menegaskan, Kementerian Kominfo berupaya untuk menghubungkan seluruh Indonesia. Hal itu selaras dengan visi Presiden Joko Widodo dalam pembangunan sumber daya manusia (SDM) melalui aksesbilitas internet yang memadai bagi seluruh warga Indonesia. “Itu artinya menghubungkan seluruh daerah Indonesia lewat jaringan telekomunikasi yang lebih cepat, lebih murah dan lebih luas jangkauannya. Itu yang ditugaskan Presiden Jokowi kepada saya sebagai Menkominfo,” jelasnya.

Menteri Kominfo menambahkan, Program Tol Langit ini sesuai arahan dari Presiden Joko Widodo agar masyarakat dapat mengambil bagian di dalam kemajuan teknologi informasi dan telekomunikasi (TIK). Di Provinsi NTT, BAKTI telah menyediakan akses internet di 667 lokasi seperti di sekolah, puskesmas, BLK, Pos Lintas Batas Negara (PLBN). Adapun lokasi Base Transceiver Station (BTS) di provinsi NTT yang sudah on air dan dibangun oleh BAKTI berjumlah 115 BTS. Seluruh BTS tersebut dan pembangunan baru di tahun 2020, akan dimigrasi dan menggunakan teknologi 4G.

Menurut Menteri Kominfo, operator telekomunikasi harus meninggalkan layanan 2G dan 3G di pelosok-pelosok. Operator digital, kata dia, harus menekankan kemampuan aksws 4G di seluruh penjuru negeri. Menurut Plate, layanan 2G merupakan teknologi lama, di mana keberadaannya waktu itu dihadirkan di wilayah-wilayah Indonesia dalam rangka pengembangan. “Tapi, sekarang pada saat sudah bermigrasi ke 4G LTE, yang 2G, 3G, marilah pelan-pelan pindah ke 4G agar bisa mendorong kecepatan data, transmisi data di daerah-daerah, termasuk di Kabupaten Manggarai ini,” tandasnya.

Selain itu, terdapat Network Operation Center (NOC) Palapa Ring (backbone fiber optic) di 5 wilayah yaitu Waingapu, Sabu, Baa, Kupang dan Alor. Di akhir sambutannya, Menkominfo Johnny G. Plate meminta seluruh perusahaan telekomunikasi agar terus membangun layanan akses internet di wilayah pelosok Indonesia. “Saya minta kepada perusahaan seluler dan telekomunikasi untuk memastikan bahwa 2G, 3G, pelan-pelanlah mulai face out. Remote area, wilayah terluar, mari kita tempatkan 4G setidaknya di sana sebelum kita beranjak ke revolusi digital 5G,” pungkasnya. 

the authorRetno Wulandari

Leave a Reply