Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Wednesday, January 22, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Tren Media Sosial yang Perlu Diketahui di 2020

Sumber foto: onaplatterofgold.comSumber foto: onaplatterofgold.com

Topcareer.id – Media sosial menjadi hal yang tak asing dan bahkan dimiliki hampir setiap orang di seluruh dunia. Lebih dari 3,2 miliar orang di seluruh dunia aktif setiap hari. Bahkan 85 persen gen Z belajar produk baru melalui media sosial.

Itu mengapa tak heran jika media sosial dianggap sebagai senjata ampuh dan efektif untuk bisnis. Tetapi, harus disadari juga bahwa media sosial memiliki trend dan berkembang secara cepat.

Berikut rincian tren medsos yang akan berkembang di 2020 menurut laman The Ladders.

 1. Kematian tombol “like” di Instagram

Obsesi tombol “like” di Instagram memiliki dampak negatif pada kesehatan mental dan dapat menghalangi arus engagement yang bebas. Instagram menjadi situs media sosial yang ingin menjadikan “like” tak lagi menonjol.

Kamu tidak lagi dapat melihat jumlah like yang diperoleh posting Instagram lainnya, meskipun masih bisa melihat suka pada posting kamu sendiri.

Idenya telah dipuji karena bisa membantu memerangi like dan pengikut palsu. Namun, jika like hilang, maka pemasar, brand, dan influencer perlu menemukan cara baru untuk beradaptasi dengan perubahan ini.

Baca juga: Yang Perlu Dijauhi Saat Bangun Personal Branding di Media Sosial

2. Kurang menekankan pada “metrik kesombongan”

CEO Twitter Jack Dorsey mengatakan bahwa jumlah pengikut sekarang tidak ada artinya, dan dalam sebuah pembicaraan konferensi TED, dia mengatakan jika dia bisa kembali, dia tidak akan terlalu menekankan tombol “like”.

Untuk pemasar dan pemberi pengaruh media sosial, ini harus menandakan bahwa sudah waktunya untuk mulai menggali lebih dalam metrik yang dapat ditindaklanjuti, seperti tingkat dan kualitas keterlibatan pengguna di media sosial.

3. Konten “story” video adalah raja

Video terus menjadi salah satu tren paling penting di dunia media sosial. Bahkan, video akan membentuk 82 persen dari semua lalu lintas internet pada 2020, menurut Social Media Today. Perhatikan dengan seksama bagaimana format ini membentuk kembali strategi pemasaran.

Akan ada penekanan pada penceritaan yang kreatif dan menarik perhatian pengguna hanya dalam hitungan detik. Brand harus memiliki mata yang tajam untuk menentukan bagaimana cerita video melibatkan pengguna.

4. TikTok disrupting video medsos

Penekanan pada video berarti bahwa platform berbasis video seperti TikTok, Lasso dan byte akan terus meningkat popularitasnya. Dari platform ini, TikTok adalah pengganggu media sosial yang saat ini memimpin, terutama di kalangan Gen Z.

Aplikasi video sosial milik China ini memiliki posisi yang baik untuk membentuk tren karena menawarkan lahan subur untuk influencer, termasuk mikro-influencer (tren lain yang akan kita diskusikan).

Baca juga: Kenapa Lebih Suka Membandingkan Diri di Media Sosial

5. Ada pemasaran nano influencer

Terkait pemasaran influencer, untuk ledakan terbesar di media sosial, brand harus mempertimbangkan dampak mikro dan bahkan influencer nano. Meskipun kemungkinan akan selalu ada pasar untuk influencer nama besar, jangan remehkan pengaruh mikro-influencer, yang memiliki audiens yang lebih kecil namun kadang lebih baik.

Influencer pada level ini menawarkan tingkat personalisasi yang lebih besar dan keterlibatan audiens yang lebih kuat.

6. Interaksi publik yang minim, lebih ke ranah pribadi

Ketika kekhawatiran tentang privasi informasi tumbuh, semakin banyak pengguna yang beralih ke grup pribadi dan aplikasi perpesanan untuk terhubung dengan orang lain.

Aplikasi olah pesan seperti Facebook Messenger, WhatsApp dan Instagram Messaging memungkinkan kita untuk membuat grup yang lebih intim di mana kita dapat merasa aman dalam berbagi informasi yang intim dan terperinci dengan orang lain.

Tren ini, yang benar-benar memiliki potensi besar. Bahkan, aplikasi perpesanan telah melampaui jaringan sosial sebagai alat penghubung pilihan bagi banyak pengguna. Aplikasi perpesanan teratas sekarang bergabung untuk hampir 5 miliar pengguna aktif bulanan.

Editor: Feby Ferdian

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply