- Advertisement -
TopCareerID

Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Sunday, January 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Sama-sama Tak Sehat ,Tapi Mana Lebih Baik, Burger atau Hotdog?

Ilustrasi burger dan hotdog. (dok. Dribbble)

Topcareer.id – Burger dan hotdog. Kita tahu keduanya bukan makanan yang kaya nutrisi, sama-sama fast food dan mungkin bahaya untuk tubuh bila makan keseringan.

Tapi ketika ngiler pengin “cheating” dan tetap mau cari mana yang lebih sehat di antara keduanya, kamu pilih burger atau hotdog?

Baca juga: Ini Kaitan Fast Food dan Risiko Serangan Jantung yang Wajib Kamu Tahu

Hotdog

Daging hotdog mengandung sekitar 150 kalori. Tambahkan roti dan beberapa topping standar (katakanlah, saus tomat, mustard), maka kamu berada dalam kisaran 300 hingga 350 kalori. Ini cukup aman mungkin.

“Masalahnya, hot dog sangat diproses dan mengandung banyak natrium serta nitrat, yang merupakan senyawa kimia yang digunakan untuk mengawetkan daging olahan dan daging asap,” tulis pakar pangan, nutrisi, dan kesehatan, Samantha Cassetty, RD dalam laman NBC News.

Ia menambahkan, meskipun ahli gizi dan medis dapat mempermasalahkan kesehatan makanan atau nutrisi tertentu, daging olahan adalah salah satu dari sedikit makanan yang secara definitif terkait dengan kanker.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikan daging olahan, seperti hot dog, bacon, dendeng dan beberapa daging deli, sebagai karsinogen. Artinya, mereka menyebabkan kanker.

“Sisi baiknya, jika kamu makan hot dog dari waktu ke waktu, saya tidak akan terlalu khawatir tentang hal ini. Secara keseluruhan, itu adalah ide yang baik untuk membatasi daging olahan, tetapi hot dog sesekali terutama dalam konteks diet sehat tidak akan membantumu,” kata dia.

Baca juga: Makan Pizza Sisa Kemarin Ternyata Berbahaya, Ini Penjelasan Food Scientist

Hamburger

Sebuah burger 4 ons dibuat dari daging sapi tanpa lemak khas 85 persen, artinya mendekati 300 kalori tanpa roti dan topping. Tambahkan roti dan sepotong keju, maka mendekati tanda 500 kalori.

Laporan agensi yang sama, yang melibatkan 22 ahli dari 10 negara yang mengkaji lebih dari 800 penelitian, menunjukkan bahwa daging merah kemungkinan merupakan karsinogen. Menurut Cassetty, daging merah dan olahan juga dikaitkan dengan diabetes dan penyakit jantung.

“Satu hamburger sekali-sekali tidak akan merusak pola makan sehat secara keseluruhan, sama seperti hot dog. Idenya adalah untuk mengawasi asupan daging merah olahan secara keseluruhan. Tapi pastikan untuk makan cukup sayuran, buah-buahan dan makanan sehat nabati lainnya.”

Mana yang lebih baik?

Baca juga: Sarapan Pizza Vs. Sereal, Mana Lebih Baik Menurut Ahli Diet?

Dari sudut pandang kalori, hot dog adalah pemenangnya, tetapi dari perspektif keseluruhan, hamburger adalah pilihan yang lebih baik.

“Hamburger 4 ons memiliki sekitar enam kali jumlah protein sebagai hot dog, tetapi sekitar seperempat dari natrium. Secara gizi, itu adalah tawaran yang lebih baik. Dan protein ini akan membantu mengatasi rasa lapar,” kata dia. *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply