Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Januari 21, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Laki-Laki atau Perempuan yang Lebih Emosional di Tempat Kerja?

Ilustrasi. (dok. Videoblocks)

Topcareer.id – Siapa kira-kira yang paling emosional di kantor, terkait apapun itu? Perempuan mungkin jadi jawaban yang paling berpeluang. Tapi studi terbaru, laki-laki berada di garis terdepan ketika dikaitkan dengan emosional di kantor.

Situs web pekerjaan UK, Totaljobs menerbitkan sebuah studi baru yang mencari tahu bagaimana pekerja Inggris mengelola emosi mereka dalam lingkungan profesional. Survei, yang mencakup 2.000 pekerja dan 250 manajer di Inggris, menemukan bahwa lebih dari separuh tenaga kerja merasa mereka tidak dapat benar-benar mengekspresikan perasaan mereka yang sebenarnya di tempat kerja.

Laki-laki Vs Perempuan

Perempuan ditemukan dua kali lebih mungkin menangis di tempat kerja dibandingkan dengan rekan laki-laki mereka (41% berbanding 20%), tetapi jumlahnya berubah karena ledakan emosi seperti berteriak.

Baca juga: Penelitian: Pekerja Pria Lebih Emosional dari Wanita

Laki-laki dua kali lebih mungkin berteriak atau meledak ketika emosi karena ide-ide mereka tidak terdengar atau karena mereka dikritik karena sesuatu.

Sentimen laki-laki yang lebih terlibat secara emosional dalam pekerjaan menjadi lebih jelas ketika menyangkut keterlibatan mereka dalam proyek. Laki-laki hampir tiga kali lebih mungkin menjadi emosional ketika suatu proyek melampaui anggaran atau jika mereka melewatkan tenggat waktu, atau proyek itu sendiri dihentikan.

Pola emosional ini mungkin menjelaskan mengapa laki-laki lebih cenderung membuat keputusan karier yang drastis dan berhenti dari pekerjaan mereka karena dipicu oleh emosi mereka dibandingkan dengan perempuan (20% banding 11%).

Begitu banyak emosi

Tetapi di luar pertempuran jenis kelamin, kedua belah pihak dapat setuju bahwa mereka tidak merasa nyaman mengekspresikan emosi mereka di tempat kerja. Lima puluh sembilan persen responden mengatakan mereka merasa dibatasi untuk mengekspresikan emosi mereka yang sebenarnya di tempat kerja.

Enam puluh persen peserta mengakui bahwa mereka menangani kesedihan mereka sendiri sendiri daripada mencari bantuan dari orang lain. Angka itu mungkin tampak tinggi, tetapi mengingat 30% manajer yang mengakui ekspresi emosi di tempat kerja bisa menjadi tanda kelemahan, itu tidak mengejutkan.

“Tempat kerja adalah lingkungan harapan sosial. Ada ‘aturan tampilan’ yang dikaitkan dengan kapan, di mana, dan berapa banyak emosi yang bisa dibagikan dan oleh siapa. Ini adalah salah satu alasan mengapa orang akan menekan emosi mereka di tempat kerja: mereka takut dihakimi,” kata Dr. Terri Simpkin dari Universitas Nottingham dalam siaran pers.

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua emosi yang ditampilkan di tempat kerja selalu buruk. Sembilan dari 10 responden mengatakan bahwa mereka mengalami kegembiraan sepanjang karier mereka.

Penyebab peristiwa emosional bervariasi. Lebih dari sepertiga responden mengatakan ledakan emosi mereka di tempat kerja dipicu oleh rekan-rekan mereka, sementara satu dari lima mengatakan itu dipicu oleh diri mereka sendiri. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan