Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 22, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Miris, Pekerja Medis Jadi yang Paling Berisiko Tertular Virus korona

Topcareer.id – Ketika seseorang terinfeksi virus korona Covid-19, maka mereka yang kontak langsung di sekitar orang tersebut penuh risiko tertular virus. Dan para pekerja medis yang bertugas mengobati pasien virus corona ini berada di garis depan yang punya risiko besar terinfeksi virus corona.

South China Morning Post melaporkan pada Selasa (11/2/2020) lalu melaporkan bahwa setidaknya 500 petugas kesehatan di rumah sakit Wuhan telah tertular virus itu, dan sekitar 600 kasus lagi menjadi suspect di Wuhan.

Dalam satu kasus, seorang pasien dirawat di rumah sakit di Wuhan menginfeksi setidaknya 10 pekerja medis dan empat pasien lainnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Jumat di Journal of American Medical Association. Dari 138 total pasien dalam penelitian itu, 29% adalah petugas layanan kesehatan.

Baca juga: Keraguan Dunia atas Klaim Indonesia Bebas Korona

Tiga petugas kesehatan Tiongkok meninggal, termasuk dokter Li Wenliang, yang sempat dibungkam oleh otoritas China setelah memperingatkan rekan-rekannya tentang virus baru itu.

Pekerja kesehatan berisiko

Virus corona telah menginfeksi lebih dari 60.000 orang dan menewaskan sedikitnya 1.400 orang. Ini telah menyebar ke 25 negara di luar China. Petugas kesehatan dinilai sangat rentan tertular virus karena beberapa alasan.

Pertama, virus korona sangat menular, dan para pekerja medis ini lebih banyak terpapar partikel virus daripada masyarakat umum. Kedua, mereka kekurangan pasokan saat gelombang pasien naik. Ketiga, kombinasi stres dan jam kerja yang panjang bisa membuat sistem kekebalan tubuh mereka lebih rentan daripada orang normal. Kurangnya data dan informasi tentang virus korona baru adalah tantangan keempat.

Gejala gastrointestinal, misalnya, pada awalnya tidak dikenali sebagai indikator awal yang potensial. Itulah alasan seorang pasien Wuhan menginfeksi 10 pekerja medis: Orang tersebut datang ke rumah sakit dengan masalah perut tetapi ditempatkan di bangsal bedah, karena gejalanya tidak cocok dengan bendera merah virus korona yang diketahui. Empat pasien lain di bangsal kemudian tertular virus juga.

Baca juga: Bersihkan Ponsel untuk Cegah Virus Korona, Begini Caranya

Ancaman terhadap pekerja medis tidak terbatas pada China: Pejabat Inggris mengumumkan, dua dari empat kasus virus korona di Inggris adalah petugas kesehatan.

“Kami sekarang bekerja sangat penting untuk mengidentifikasi semua pasien dan petugas layanan kesehatan lain yang mungkin telah melakukan kontak dekat. Dan pada tahap ini kami percaya ini menjadi jumlah yang relatif kecil,” Yvonne Doyle, direktur medis Public Health England, mengatakan dalam sebuah pernyataan dilansir dari Business Insider.

Sementara itu, di Rumah Sakit Good Samaritan di San Jose, California, lima karyawan dikirim pulang dan disuruh mengisolasi diri selama sekitar dua minggu setelah mereka melakukan kontak dengan seorang pasien yang dipastikan memiliki virus korona.

Tak hanya di kasus virus korona baru ini saja di mana pekerja medis memiliki kemungkinan besar tertular virus. Selama wabah virus korona lain juga berisiko, termasuk SARS (sindrom pernapasan akut parah) dan MERS (sindrom pernapasan Timur Tengah). Sekitar 20% orang yang terinfeksi SARS adalah pekerja medis. Satu pasien yang sangat menular – “penyebar super” – menginfeksi 50 dokter dan perawat. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan