Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, September 25, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Milenial Dua Kali Lebih Mungkin Bohong dalam Resume

Ilustrasi

Topcareer.id – Mencari pekerjaan bisa jadi aktivitas yang melelahkan. Mulai dari membuat lamaran/resume/CV yang sesuai keinginan perusahaan, apply lewat email, dan aplikasi pencarian kerja. Lalu menunggu.

Dapat dimengerti bahwa para pencari kerja ingin menonjol, tetapi seberapa jauh kamu akan melangkah untuk mencapai semua itu? Apakah kamu pernah berbohong pada resumemu? Jawabannya mungkin tergantung pada usia.

GoBankingRates bertanya kepada 1.003 orang apakah mereka pernah berbohong pada resume mereka dan mengapa. Sebagian besar, 85%, mengatakan mereka tidak pernah melakukannya, sementara 9% mengatakan mereka tergoda tetapi tidak pernah melakukannya.

Baca juga: 4 Audiens yang Bakal Melihat Resume Kamu

Sebagian kecil, 5%, dari keseluruhan peserta mengaku berbohong tentang materi di resume mereka, tetapi lebih dari setengahnya adalah pelaku berulang.

Namun, seiring dengan bertambahnya usia, satu kelompok jauh lebih mungkin untuk berbohong pada aplikasi, mereka adalah milenial. Mereka ditemukan dua kali lebih mungkin untuk berbohong, dengan 11% mengaku telah membumbui resume mereka.

Jadi apa sebenarnya yang dipalsukan orang dengan harapan melakukan wawancara?

Pengalaman kerja (38%) dan tanggal kerja (31%) adalah jawaban yang paling umum. Dari catatan, lebih banyak laki-laki daripada perempuan yang mengatakan mereka berbohong tentang riwayat pekerjaan mereka (46% vs 31%). Dan lebih banyak perempuan daripada laki-laki mengaku berbohong tentang tanggal kerja mereka (41% vs 19%).

Mengapa pelamar pekerjaan berbohong di resume mereka?

Baca juga: Berapa Jumlah Kata di Resume yang Perbesar Peluang Diundang Interview?

Menyembunyikan kesenjangan dalam pekerjaan adalah alasan nomor 1 mengapa orang berbohong pada resume mereka, menurut survei.

Meskipun mudah untuk melihat mengapa pelamar ingin menghindari pertanyaan tentang kesenjangan resume, ahli karir TopResume Amanda Augustine mengatakan kepada CNBC Make It ada cara yang lebih baik untuk menjelaskan jeda karier tanpa berbohong tentang hal itu.

“Pertama-tama, lugas dan ringkas. Kapanpun memungkinkan, diskusikan apa yang kamu raih selama waktu itu, berharap apa yang kamu inginkan bisa terjadi untuk industri yang kamu inginkan, atau bahkan memperkuat, keterampilanmu,” katanya.

Jelaskan bagaimana kamu menghadiri setiap acara profesional dalam industri, mengikuti kursus keterampilan, menjadi sukarelawan, mengambil pekerjaan lepas atau bahkan bekerja sebagai pekerja sampingan sambil mencari pekerjaan selama istirahat.

Jika memungkinkan, tekankan apa yang kamu lakukan untuk terus tumbuh sebagai seorang profesional, dan apa yang dipelajari untuk menjadi aset berharga bagi peran dan atasan baru.

Untuk istirahat kerja terkait dengan alasan pribadi atau medis, lanjutkan. Paling-paling, Augustine berkata bahwa kamu dapat mempertimbangkan memodifikasi resume sehingga hanya menampilkan tahun-tahun di mana kamubekerja di suatu tempat, bukan bulan dan tahun. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply