Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

WHO Nyatakan Corona COVID-19 Pandemi Global, Salahkan Pemimpin Dunia yang Lambat

Ilustrasi. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan COVID-19 atau virus corona sebagai pandemi global pada Rabu (11/3/2020) setelah tiga bulan lalu mewabah. Virus ini dengan cepat menyebar ke lebih dari 121.000 orang dari Asia ke Timur Tengah, Eropa dan Amerika Serikat.

“Dalam dua minggu terakhir jumlah kasus di luar China telah meningkat tiga belas kali lipat dan jumlah negara yang terkena dampak telah meningkat tiga kali lipat,” kata Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers di kantor pusat organisasi di Jenewa, Swiss.

“Dalam beberapa hari dan minggu ke depan, kami berharap untuk melihat jumlah kasus, jumlah kematian dan jumlah negara yang terkena dampak untuk naik lebih tinggi,” ucap dia dikutip dari CNBC.

Baca juga: Efek Corona, Ribuan Karyawan Twitter, Google dan Amazon Kerja dari Rumah

Tedros mengatakan beberapa negara telah mampu menekan dan mengendalikan wabah, tetapi ia menyalahkan para pemimpin dunia lainnya karena gagal bertindak cepat untuk menahan penyebaran.

“Kami sangat prihatin dengan tingkat penyebaran dan keparahan yang mengkhawatirkan, dan oleh tingkat kelambanan yang mengkhawatirkan. Kami telah membunyikan bel alarm dengan keras dan jelas,” katanya.

Ia menambahkan, kasus-kasus di China dan Korea Selatan telah menurun secara signifikan, dan  mengatakan bahwa 81 negara tidak memiliki kasus yang dikonfirmasi serta 57 negara memiliki laporan infeksi virus, 10 atau lebih sedikit kasus.

“Kami tidak bisa mengatakan ini cukup keras atau cukup jelas atau cukup sering: Semua negara masih dapat mengubah arah pandemi ini,” katanya.

Baca juga: Tom Hanks dan Istri Positif Corona Saat di Australia

“Beberapa negara sedang berjuang dengan kekurangan kapasitas. Beberapa negara berjuang dengan kekurangan sumber daya. Beberapa negara sedang berjuang dengan kurangnya tekad. “

Pernyataan pandemi dibebankan dengan konsekuensi politik dan ekonomi, kata para pakar kesehatan global. Lebih lanjut bahkan dapat mengguncang pasar dunia yang sudah rapuh dan mengarah pada pembatasan perjalanan dan perdagangan yang lebih ketat.

Para pejabat WHO enggan menyatakan pandemi global, yang secara umum didefinisikan sebagai penyakit yang menyebar ke mana-mana di seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan