Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 22, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Ini Daftar Negara yang Lakukan Lockdown karena Virus Corona

Pemeriksaan di jalanan Italia terkait virus korona. (dok. Teller Report)

Topcareer.id – Negara-negara di seluruh dunia menerapkan langkah-langkah untuk memperlambat penyebaran virus corona baru, dari karantina nasional ke sekolah-sekolah tutup, juga lockdown atau mengunci total negaranya.

Setelah lonjakan kasus COVID-19 di Italia, Perdana Menteri Giuseppe Conte dari Italia menempatkan seluruh negara untuk lockdown, membatasi perjalanan, liburan, bekerja, pergi ke gereja, dan aspek kehidupan lainnya bagi 60 juta warganya.

Spanyol mengikutinya, dan Prancis telah menutup bisnis yang tidak penting. Negara-negara di seluruh dunia telah menutup perbatasan mereka.

Lockdown bukan istilah teknis yang digunakan oleh pejabat kesehatan masyarakat, itu dapat merujuk pada apa saja dari karantina geografis wajib, ke rekomendasi non-wajib untuk tinggal di rumah, penutupan jenis bisnis tertentu, atau melarang acara dan pertemuan,” kata Lindsay Wiley, seorang profesor hukum kesehatan di Washington College of Law, mengatakan kepada Vox.

Berikut adalah negara dan wilayah yang telah menerapkan karantina massal wajib dan penutupan perbatasan sejauh ini.

1. China menerapkan karantina terbesar dalam sejarah manusia

Setidaknya, pemerintah China mengunci 16 kota pada akhir Januari untuk melindungi negeri dari wabah virus corona COVID-19. Sebuah analisis oleh CNN pada pertengahan Februari menemukan bahwa hampir setengah dari populasi China, sekitar 780 juta orang, berada di bawah pembatasan perjalanan.

Pada puncaknya, karantina China membentang setidaknya 20 provinsi dan wilayah, menurut The Wall Street Journal. “Tidak ada keraguan bahwa pendekatan berani China terhadap penyebaran cepat dari patogen pernapasan baru ini telah mengubah arah dari peningkatan virus yang cepat dan terus menjadi epidemi yang mematikan,” Bruce Aylward, seorang dokter dan ahli epidemiologi Kanada.

Di Italia, penguncian nasional diberlakukan pada 10 Maret yang membatasi hampir semua aspek kehidupan bagi 60 juta warganya, termasuk ritel, liburan, ibadah, pemenjaraan, dan perjalanan.

Baca juga: Hoax Hotel Cristiano Ronaldo Jadi Rumah Sakit Virus Corona

2. Italia, negara yang paling terpukul oleh virus corona setelah China

Italia telah menempatkan 60 juta warganya di bawah penguncian ketat. Lebih dari 18.000 orang telah meninggal akibat virus di Italia, dan setidaknya 24.700 telah terinfeksi di sana pada hari Minggu. Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte menggambarkan kebijakan karantina sebagai “Saya tinggal di rumah,” menurut BBC.

Acara olahraga besar, sekolah dan universitas, museum, pusat budaya, kolam renang, dan spa telah ditutup di seluruh negeri, seperti yang dilaporkan oleh Business Insider, Mia Jankowicz.

Baca juga: Setelah Italia Isolasi Total Akibat Corona Semakin Meluas

3. Denmark menjadi negara Eropa kedua yang memberlakukan lockdown

Pemerintah menutup perbatasannya mulai 14 Maret dan berlangsung hingga 13 April dalam upaya mencegah penyebaran penyakit virus corona COVID-19.

“Kami sangat sadar bahwa ini akan memiliki konsekuensi yang parah,” kata Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen mengatakan dalam konferensi pers, menurut Bloomberg.

4. Irlandia mengumumkan akan memberlakukan lockdown nasional

Semua sekolah, perguruan tinggi, fasilitas penitipan anak, dan lembaga budaya akan ditutup, New York Post melaporkan. Pertemuan di dalam ruangan juga dibatasi tidak lebih dari 100 orang, dan di luar ruangan tidak lebih dari 500 orang.

“Kami belum menyaksikan pandemi seperti ini dalam sejarah hidup,” kata Perdana Menteri Leo Varadkar dari Washington, DC, menurut Irish Times. “Ini adalah wilayah yang belum dipetakan.”

5. Spanyol juga memberlakukan lockdown nasional pada hari Sabtu

Pemerintah Spanyol memerintahkan 47 juta penduduknya untuk tinggal di rumah mereka selama setidaknya 15 hari, meskipun periode itu dapat diperpanjang, menurut The Washington Post. Perintah ini memungkinkan orang untuk pergi bekerja, bank, janji temu medis, dan membeli barang-barang penting.

“Kami hanya memiliki satu tujuan, yaitu mengalahkan virus corona,” kata Perdana Menteri Spanyol Pedro Sánchez dalam pidato nasional. “Kita semua berada di tim yang sama.”

Selain kelima negara tersebut, ada negara-negara lainnya yang mengikuti kebijakan lockdown nasional, mereka di antaranya:

6. El Salvador

7. Polandia

8. Selandia Baru

9. Peru

10. Kenya

11. Republik Ceko

12. Puerto Riko. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan