Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Selain Covid-19, Ini Virus yang Sebabkan Jutaan Nyawa Warga Dunia Melayang

spanish flu

Topcareer.id – Saat ini 196 negara di seluruh dunia termasuk Indonesia telah berjuang menghadapi wabah virus corona. Negara-negara maju seperti Itali, Spayol, Amerika, Jepang, Korea Selatan tak luput dari serangan virus bernama Covid-19.

Beberapa perusahaan masih berusaha menemukan vaksin agar virus corona yang telah menginfeksi lebih dari 400 ribu orang ini lekas dihentikan.

Badan kesehatan dunia (WHO) pada 11 Maret lalu telah menetapkan Virus Covid-19 sebagai pandemi.

Pandemi bukanlah hal baru bagi warga dunia. Pandemi penyakit di bawah ini pernah menyerang warga dunia dan telah menyebabkan jutaan nyawa melayang.

1889: Flu Rusia

Pandemi flu pertama yang signifikan dimulai di Siberia dan Kazakhstan, lalu menyebar hingga ke Moskow, Finlandia, Polandia hingga ke seluruh Eropa. Pada tahun berikutnya, virus Flu Rusia ini telah menyeberangi lautan hingga ke Amerika Utara dan Afrika. Hingga akhir 1890, setidaknya 360.000 orang tewas akibat flu ini.

1918: Flu Spanyol

Wabah flu yang pertama kali muncul di kota Madrid ini menyebabkan pandemi yang disebut “Flu Spayol” dan telah menyebabkan 50 juta kematian di seluruh dunia. Flu Spayol kemudian menyebar di Eropa, Amerika Serikat dan beberapa bagian Asia sebelum akhirnya menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Pada saat itu, tidak ada obat atau vaksin yang efektif untuk mengobati jenis flu yang mematikan ini. Oktober tahun yang sama, ratusan ribu orang Amerika meninggal. Ancaman flu menghilang pada musim panas 1919 ketika sebagian besar yang terinfeksi telah mengembangkan kekebalan atau mati.

1957: Flu Asia

Merupakan flu yang muncul pertama kali di Hong Kong lalu menyebar ke seluruh Cina dan kemudian ke Amerika Serikat. Tak sampai di situ Flu Asia menyebar luas di Inggris di mana lebih dari enam bulan, 14.000 orang meninggal.

Gelombang kedua terjadi pada awal 1958, yang menyebabkan total sekitar 1,1 juta kematian di seluruh dunia, dengan 116.000 kematian di Amerika Serikat saja.

1981: HIV / AIDS

Pertama kali diidentifikasi pada tahun 1981, AIDS menghancurkan sistem kekebalan tubuh seseorang, yang kemudian menyebabkan kematian. Mereka yang terinfeksi oleh virus HIV akan mengalami demam, sakit kepala, dan pembesaran kelenjar getah bening setelah infeksi. Ketika gejala mereda, pembawa menjadi sangat menular melalui darah dan cairan genital, dan penyakit ini menghancurkan sel-T.

AIDS pertama kali diamati di komunitas gay Amerika tetapi diyakini telah berkembang dari virus simpanse dari Afrika Barat pada 1920-an. Penyakit, yang menyebar melalui cairan tubuh tertentu, pindah ke Haiti pada 1960-an, dan kemudian New York dan San Francisco pada 1970-an.

Perawatan telah dikembangkan untuk memperlambat perkembangan penyakit, tetapi 35 juta orang di seluruh dunia telah meninggal karena AIDS sejak ditemukan, dan obatnya belum ditemukan.

2003: SARS

Pertama kali diidentifikasi pada tahun 2003 setelah beberapa bulan kasus Sindrom Pernafasan Akut Parah diyakini mungkin dimulai dari kelelawar lalu menyebar ke kucing dan kemudian ke manusia di China. Lalu menyebar ke 26 negara lain menginfeksi 8.096 orang, dengan 774 kematian.

SARS ditandai oleh masalah pernapasan, batuk kering, demam dan sakit kepala dan tubuh dan menyebar melalui tetesan pernapasan dari batuk dan bersin.

SARS dipandang oleh para profesional kesehatan global sebagai peringatan untuk meningkatkan respons wabah, dan pelajaran dari pandemi digunakan untuk menjaga penyakit seperti H1N1, Ebola dan Zika.

2019: COVID-19

Pada 11 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa virus COVID-19 secara resmi menjadi pandemi setelah merembes ke 114 negara dalam tiga bulan dan menginfeksi lebih dari 118.000 orang. Hingga berita ini diturunkan penyebarannya belum mendekati selesai. Jumlah korban terus bertambah sementara vaksin belum belum juga ditemukan .

COVID-19 disebabkan oleh coronavirus baru, keluarga virus yang mencakup flu biasa dan SARS. Gejalanya meliputi masalah pernapasan, demam dan batuk, dan dapat menyebabkan pneumonia dan kematian. Seperti SARS, penularan melalui tetesan ludah dari bersin.

Kasus pertama yang dilaporkan di Tiongkok pada 17 November 2019, di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, tetapi tidak dikenali. Delapan kasus lagi muncul pada bulan Desember dengan para peneliti menunjuk ke virus yang tidak diketahui.

Tanpa vaksin yang tersedia, virus akan sulit untuk dihentikan. Para ahli mengatakan bahwa vaksin baru tersedia pada tahun depan.

the authorRetno Wulandari

Leave a Reply