Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, June 6, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Kasus Corona di Dunia 500.000 Lebih, di Indonesia Lampaui 1.000

Warga Italia. (dok. Guardian)

Topcareer.id – Hingga Jumat (27/3/2020), kasus virus corona COVID-19 melampaui 500.000 di seluruh dunia. Angka ini naik dua kali lipat hanya dalam waktu satu minggu ketika pandemi meningkat di seluruh dunia. Di Indonesia sendiri, kasus terkonfirmasi telah melampaui seribu.

Sampai Jumat (27/3), jumlah pasien positif secara kumulatif di Indonesia mencapai 1.046 kasus.

Total pasien yang tersebar di sejumlah provinsi Indonesia itu menunjukkan kenaikan lebih dari 500 kali lipat dalam kurun waktu sekitar tiga minggu sejak dua pasien positif virus corona diumumkan pemerintah pada 2 Maret lalu.

Jumlah total kasus secara global sekarang adalah 532.253 (hingga Jumat pukul 11.18), menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Virus muncul di Wuhan, Cina, pada bulan Desember. Sejak itu telah menyebar ke sebagian besar negara di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca juga: 4 Hari Dibuka, Kemendikbud Kumpulkan 1.500 Relawan Hadapi Corona

Kasus COVID-19 yang dikonfirmasi mencapai 200.000 minggu lalu, dan melewati 300.000 pada hari Sabtu, menurut data Hopkins. Virus ini telah menginfeksi 100.000 orang tambahan di seluruh dunia sejak Selasa, ketika infeksi di seluruh dunia melewati 400.000.

Virus ini sekarang telah membunuh lebih dari 24.072 orang di seluruh dunia. Sekitar 122.627 orang telah pulih dari COVID-19, menurut Hopkins.

Menurut Hopkins, China masih merupakan penular terbanyak di satu negara, tetapi Italia tidak jauh di belakang dengan lebih dari 80.500 kasus yang dikonfirmasi.

Saat ini, Amerika Serikat memiliki kasus terbanyak di peringkat atas dengan 85.840 kasus terkonfirmasi positif, data Hopkins menunjukkan. Pejabat WHO mengatakan pada Senin (23/3/2020) bahwa penyebaran COVID-19 menambah kecepatan di seluruh dunia.

“Pandemi semakin cepat,” Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers dari kantor pusat organisasi Jenewa.

Baca juga: Awas, Nekat Nongkrong saat Masa Darurat Corona Bisa Dipenjara

“Butuh 67 hari dari kasus yang dilaporkan pertama untuk mencapai 100.000 kasus, 11 hari untuk 100.000 kasus kedua, dan hanya empat hari untuk 100.000 kasus ketiga.”

Pada hari Rabu, Tedros menyebut virus “Public Enemy No. 1” dan meminta negara-negara tidak menyia-nyiakan kesempatan itu untuk menyelamatkan nyawa dengan langkah-langkah mitigasi yang agresif.

“Itu virus berbahaya. Kami telah mengatakan kepada dunia bahwa jendela peluang semakin menyempit dan waktu untuk bertindak sebenarnya lebih dari sebulan yang lalu, dua bulan yang lalu,” katanya.

“Kami telah mengatasi banyak pandemi dan krisis sebelumnya. Kami akan mengatasi yang satu ini juga. Pertanyaannya adalah seberapa besar harga yang akan kami bayarkan,” katanya. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply