Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, April 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Sosok

Kala Bos Amazon Jeff Bezos, Orang Terkaya di Dunia, Minta Sumbangan untuk Karyawannya yang Miskin

Jeff Bezos, bos Amazon. (dok. Business Insider)

Topcareer.id – CEO Amazon Jeff Bezos, centibillionaire pertama di dunia, seorang pria yang bersaing dengan Bill Gates untuk mendapatkan gelar orang terkaya di planet ini, meminta sumbangan kepada publik untuk memberikan dukungan dasar kepada 800.000 karyawannya yang menderita dalam kemiskinan akibat pandemi corona.

“Kami mendirikan Dana Bantuan Amazon dengan kontribusi awal USD 25 juta (Rp 402,6 miliar) yang difokuskan untuk mendukung mitra layanan pengiriman independen kami dan driver mereka, peserta Amazon Flex, dan karyawan musiman di bawah kesulitan keuangan selama masa (pandemi corona) yang sulit ini,” kata Bezos dalam pengumumannya.

Dana tersebut juga akan mendukung karyawan dan kontraktor di seluruh dunia yang menghadapi kesulitan ekonomi akibat bencana alam atau keadaan pribadi yang tidak terduga. Mereka yang memenuhi syarat dapat mengajukan permohonan hingga USD 5.000.

Mengutip Citizen.org, Jumat (27/3/2020) silam, seorang pria yang bernilai lebih dari USD 100 miliar (sekitar Rp 1.610 triliun), yang menghasilkan, rata-rata, USD 230.000 atau Rp 3,7 miliar per menit menyerukan kepada publik untuk membantu karyawannya yang miskin.

Amazon sendiri bernilai lebih dari USD 1 triliun, dan beberapa orang merasa Bezos sendiri berada dalam posisi yang lebih baik untuk membantu stafnya sendiri.

Reputasi buruk Amazon

Amazon terkenal juga memiliki majikan yang buruk. Setiap bekerja mereka tidak diperkenankan ke kamar mandi, banyak pekerja gudang perusahaan secara efektif dipaksa untuk memakai popok dewasa selama shift kerja mereka.

Karyawan lain melaporkan mereka bekerja di lingkungan yang tidak aman dan dihukum karena cedera yang diderita saat bekerja. Perusahaan juga tidak memberi karyawannya akses reguler ke air bersih.

Pekerja Amazon miskin. Sangat miskin. Di Arizona misalnya, data perusahaan sendiri menunjukkan bahwa satu dari tiga karyawan bergantung pada kupon makanan untuk bisa makan.

Ini adalah perusahaan terbesar ke dua puluh delapan di negara bagian ini. Namun, itu peringkat kelima dalam daftar untuk sebagian besar karyawan yang terdaftar dalam Program Bantuan Nutrisi Tambahan.

Di Pennsylvania, Amazon adalah perusahaan terbesar kesembilan belas tetapi berada di tempat kelima dalam daftar untuk sebagian besar karyawan yang terdaftar dalam Program Bantuan Nutrisi Tambahan.

Dan di tengah pandemi mematikan COVID-19 yang melanda dunia, pekerjaan di Amazon cukup berbahaya karena pekerja terus bergerak menangani sejumlah besar paket dan dekat dengan orang yang lain. Meskipun gajinya buruk, pekerjaan itu dianggap penting untuk pemeliharaan masyarakat.

Menyumbang sedikit sekali

Sumbangan amal Bezos sering membuatnya mendapat pujian besar di media. Sumbangannya sebesar satu juta dolar Australia untuk membantu kebakaran hutan pada Januari 2020 lalu menghasilkan berita utama yang menyatakan kedermawanannya.

Tetapi seperti yang dilaporkan MintPress, itu setara dengan penghasilan dirinya hanya dalam tiga menit. Linsey McGoey, Profesor Sosiologi di University of Essex, Inggris, mengatakan kepada MintPress bahwa, “filantropi (kedermawanan) dapat dan sedang digunakan dengan sengaja untuk mengalihkan perhatian dari berbagai bentuk eksploitasi ekonomi yang mendasari ketidaksetaraan global saat ini.”

Dalam berita lain, karyawan Amazon di Chicago kemarin mengumumkan bahwa, melalui aksi kolektif, mereka telah memaksa perusahaan untuk setuju membayar cuti untuk semua pekerja gudang Amazone di Amerika Serikat.

Di Amerika, perusahaan saat ini sedang meningkatkan rekrutmen untuk menghadapi lonjakan tajam dalam penjualan. Di sisi lain, pemerintah Perancis telah menangguhkan semua pengiriman Amazon yang tidak penting dalam upaya untuk mengurangi tingkat penularan.

Sementara Bezos meminta sumbangan, ia tampaknya benar-benar tidak mempertimbangkan menggunakan kekayaannya sendiri untuk membantu mereka yang membutuhkan. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan