Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, April 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

IMF: Efek Corona, Perekonomian Asia akan Alami Nol Pertumbuhan Tahun Ini

Gedung IMF. (dok. Reuters)

Topcareer.id – Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund, IMF) mengatakan perekonomian di wilayah Asia akan mengalami nol pertumbuhan untuk tahun ini. Dan itu pertama kalinya terjadi dalam 60 tahun.

Menurut IMF, sektor jasa Asia khususnya akan berjuang untuk pulih. Maskapai penerbangan, pabrik, toko dan restoran benar-benar mengalami pukulan keras oleh lockdown nasional yang dilakukan di banyak negara yang terimbas corona.

Changyong Rhee, direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF, memperingatkan bahwa pemerintah perlu mengambil tindakan luar biasa untuk mengatasi perlambatan ekonomi.

Baca juga: Kacau, Setengah dari Negara Seluruh Dunia Minta IMF untuk Bailout

“Ini bukan waktu untuk bisnis seperti biasa. Negara-negara Asia perlu menggunakan semua instrumen kebijakan dalam perangkat mereka,” kata Rhee, dikutip dari BBC.

Menurut Rhee, pembuat kebijakan harus menawarkan dukungan yang ditargetkan untuk bisnis rumah tangga dan perusahaan yang paling terpukul oleh pelarangan perjalanan, kebijakan social distancing dan langkah-langkah penahanan lainnya.

IMF sebut, penurunan pertumbuhan akan lebih buruk daripada tingkat pertumbuhan tahunan selama Krisis Keuangan Global (4,7%), atau Krisis Keuangan Asia (1,3%).

Pemberi pinjaman yang berbasis di Washington mengharapkan ekspansi 7,6% dalam pertumbuhan ekonomi Asia tahun depan jika kebijakan penahanan berhasil, tetapi menambahkan prospek seperti itu sangat tidak pasti.

Fungsi utama IMF adalah untuk mendorong perdagangan global dan mengurangi kemiskinan.

Didirikan setelah Perang Dunia Kedua, ini memainkan peran penting dalam meminjamkan uang untuk membantu negara-negara berkembang menumbuhkan ekonomi mereka. IMF memiliki 189 negara anggota dan dapat meminjamkan hingga USD1 triliun dalam bentuk pinjaman.

Virus bisa kembali

China, yang melaporkan angka pertumbuhan ekonominya sendiri untuk tiga bulan pertama 2020 pada hari Jumat, diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,2% tahun ini. Ini adalah penurunan yang signifikan dari perkiraan pertumbuhan 6% perkiraan IMF pada bulan Januari.

“Kami mengharapkan rebound dalam kegiatan ekonomi akhir tahun ini. Ini karena wabah pertama muncul di China. Meskipun demikian, ada risiko yang jelas: virus bisa kembali dan normalisasi bisa lebih lama,” IMF memperingatkan.

Baca juga: IMF: Sangat Mungkin Dunia Alami Resesi Terburuk Sejak 1930-an

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu diperkirakan akan mengalami rebound aktivitas akhir tahun ini, dengan pertumbuhan kembali ke 9,2% tahun depan, IMF memprediksi.

Peringatan suram IMF menggemakan lembaga multilateral lain seperti Bank Dunia lebih jauh mengatakan bahwa Asia kemungkinan akan melihat pertumbuhan nol tahun ini, untuk pertama kalinya dalam 60 tahun.

Bagi kita semua yang hidup melalui Krisis Keuangan Asia, peringatan-peringatan ini akan membawa kembali kenangan jatuhnya mata uang, harga properti jatuh dan jutaan orang kehilangan pekerjaan. Kekayaan yang dibangun dalam beberapa dekade menghilang dalam hitungan bulan. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan