Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Universitas Harvard Bekukan Perekrutan dan Penggajian, Efek COVID-19

Universitas Harvard. (dok. OYA School)

Topcareer.id – Universitas Harvard  segera menerapkan pembekuan perekrutan dan penggajian, membatalkan atau menunda pengeluaran diskresioner (biaya untuk periode), serta menunda beberapa proyek modal karena efek keuangan dari pandemi COVID-19.

Pihak universitas mengatakan perekrutan dan pembekuan gaji adalah untuk karyawan yang dikecualikan. Mereka yang masuk pengecualian biasanya bukan anggota serikat pekerja dan tidak memenuhi syarat untuk upah lembur berdasarkan Undang-Undang Standar Perburuhan yang Adil.

“Sementara banyak keputusan dan pilihan akan menjadi fokus yang lebih tajam di masa depan. Sudah jelas bahwa kita perlu mengambil beberapa tindakan segera untuk menyelaraskan pengeluaran kita dengan penurunan pendapatan kita,” tulis email bersama dari Presiden Lawrence Bacow, Wakil Eksekutif Presiden Katherine Lapp, dan Provost Alan Garber, Senin (13/4/2020).

Baca Juga: Presiden Universitas Harvard Dikonfirmasi Positif Virus Corona

Bacow, Lapp, dan Garber menerima pemotongan gaji 25%. Administrator sekolah menengah, termasuk dekan, wakil presiden, dan wakil rektor, juga mengurangi gaji mereka untuk berkontribusi pada dana dukungan bagi karyawan yang mengalami kesulitan keuangan.

Menurut para pemimpin senior, Harvard seperti universitas lain di dunia, yang tidak akan terhindar dari konsekuensi ekonomi dari pandemi ini.

“Sumber utama pendapatan kami, uang sekolah, dana abadi, pendidikan eksekutif dan berkelanjutan, filantropi, dan dukungan penelitian, itu semua terancam. Kami berharap akan melihat peningkatan permintaan akan bantuan keuangan karena dampak ekonomi dari pandemi yang melanda anggaran internal,” tulis email tersebut.

Baca lagi: Sekolah dan Kampus Tutup karena Wabah Virus Corona

Pejabat universitas juga membahas kemungkinan PHK dan cuti dengan mengatakan, “Kami masih bekerja untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang kondisi keuangan universitas.”

Harvard adalah salah satu dari banyak lembaga pendidikan tinggi yang menghadapi kesulitan keuangan akibat krisis kesehatan global.

Universitas Stanford memberlakukan pemotongan gaji 20% untuk provost dan presidennya, menurut The Daily Post di Palo Alto, California. University of Southern California juga mengurangi gaji para pejabat senior kepemimpinannya.

Presiden Universitas Carol Folt mengatakan dia akan mengambil pengurangan 20% dalam bayaran, sedangkan wakil presiden, wakil presiden senior dan dekan akan mengambil potongan 10%.*(RW)

Leave a Reply