Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, September 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Tiga Karakteristik Pemimpin Paling Dibutuhkan di Masa Pandemi

Ilustrasi. Sumber foto: ntuclearninghub.comIlustrasi. Sumber foto: ntuclearninghub.com

Topcareer.id – Para pemimpin di masa ketidakpastian ini dihadapkan pada tantangan yang berbeda. Tetapi bukan tidak mungkin untuk menyatukan karyawan, dengan lembut, untuk mengingatkan bahwa kita semua sedang berjuang melalui rintangan yang sama.

Bagaimana para pemimpin yang baik melakukan hal ini? Dalam laman Medium yang ditulis Sophia O’Brien, tiga karakteristik utama yang harus digunakan setiap pemimpin ketika negara kita menghadapi pandemi global ini. Berikut ketiga karakternya.

1. Transparansi

Ketika ada turbulensi di pesawat, turbulensi serius, dan kamu mendapati lubang itu di perut, tapi keadaan diperparah ketika tak ada pengumuman apa-apa dari para crew kabin.

Baca Juga: Tips Mengelola Kesehatan Mental Di Tengah Pandemi COVID-19

Kita tentu tidak ingin seseorang berpura-pura bahwa semuanya OK dan terlihat baik-baik saja. Yang diinginkan adalah seseorang yang akan memberi tahu, “ya, semuanya benar-benar kacau sekarang,” dan kemudian, “tapi inilah yang kami tahu.”

Perhatikan bahwa transparansi hanya berfungsi jika mencakup, atau diikuti dengan cermat oleh informasi. Di saat ketidakpastian, yang paling kita inginkan adalah informasi. Informasi seperti , apa yang terjadi, bagaimana kita semua akan menghadapinya, apa rencananya, tidak masalah apa pun informasinya.

2. Perspektif

Pada saat yang sama, seorang pemimpin yang baik memiliki perspektif. “Ini adalah pandemi. Sejauh pengetahuan kami, wabah ini akan terjadi, dan hidup akan, lebih atau kurang, kembali normal.” Perspektif membutuhkan visi yang dicampur dengan kepraktisan dan semangat proaktif.,

“Masa-masa ketidakpastian sering kali merupakan jendela peluang, jika kita bisa tetap cukup tenang untuk menemukannya,” Forbes mengatakan.

Baca juga: Pandemi Corona Berisiko Tingkatkan Kasus Perceraian

Para pemimpin yang baik bertanya-tanya tidak hanya jika dan bagaimana kita dapat menghindari situasi ini di masa depan, tetapi juga, apa yang bisa kita pelajari dari potensi itu? Apa yang dibawa? Dan bagaimana kita bergerak maju?

Membuat rencana darurat yang solid hanyalah satu tugas dari daftar yang harus dilakukan pemimpin yang baik saat ini. Mempertimbangkan apa yang ada di dalam titik kendali dan bagaimana kita dapat secara strategis memenangkannya, itulah item tiket utama.

3.  Empati

Ketika keadaan menjadi sulit, seorang pemimpin yang baik seharusnya tidak menjadi tegar. Untuk memiliki kesempatan terjauh untuk menunjukkan empati kepada orang lain, secara teratur dan pribadi, selama masa ini, seorang pemimpin yang baik pertama-tama menjaga dirinya sendiri.

Setelah urus diri sendiri, baru rawat orang lain. Tidak hanya pemimpin yang baik berkomunikasi secara konstan dan transparan, tetapi dia juga berkomunikasi dengan belas kasih dan pengertian. Mempertahankan harapan yang tinggi itu bagus, tetapi bertindak dan berpikir secara fleksibel lebih baik.

Dengan empati, kamu mungkin menemukan solusi yang tidak akan pernah kamu pertimbangkan sebelumnya. Dalam empati, pola pikir yang didorong oleh misi terus menunjukkan dirinya, bahkan di saat-saat paling sulit. Dengan empati, kamu memimpin dengan memberi contoh, dan memotivasi orang lain untuk mengikutinya.*(RW)

Leave a Reply