Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Pandemi Covid-19 Sebabkan Tumpukan Sampah Plastik Alat Kesehatan

Ilustrasi. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Masker bedah, sarung tangan, peralatan pelindung, kantong mayat, bahan-bahan utamanya kebanyakan plastik. Dan krisis Covid-19 telah mendorong ekspansi cepat dalam produksi produk plastik yang sangat dibutuhkan tersebut. Ya, produksi seperti itu diperlukan. Tetapi semua plastik itu berakhir di suatu tempat.

Para juru kampanye lingkungan khawatir kondisi ini bakal jadi puncak dari gunung es yang membayangi, seiring pandemi menyebabkan sejumlah tantangan serius bagi upaya mereka untuk mengurangi polusi plastik.

Orang-orang yang membuang sarung tangan plastik dan masker di kota-kota di seluruh dunia hingga peraturan penting tentang penggunaan plastik yang dibuang, hal itu bisa menimbulkan masalah selama bertahun-tahun bagi lautan kita yang sudah tercemar.

Baca juga: Tips Membangkitkan Bisnis usai Pandemi

“Kami tahu bahwa polusi plastik adalah masalah global, itu ada sebelum pandemi,” kata Nick Mallos dari LSM Ocean Conservancy yang berpusat di Amerika Serikat, dikutip dari CNN.

“(Tapi) kami telah melihat banyak upaya industri untuk mengembalikan beberapa kemajuan besar yang telah dibuat. Kita harus sangat berhati-hati tentang ke mana kita pergi, pasca-pandemi,” tambah Mallos.

APD menambah beban plastik lautan

Virus corona memicu banyaknya ketersediaan alat pelindung diri (APD). Ditambah semakin banyak negara mendorong atau memerintahkan warganya untuk mengenakan masker saat di tempat umum.

Sementara gerakan itu penting dari perspektif kesehatan masyarakat, satu dampak langsung jelas tengah dihadapi di seluruh dunia. Masker dan sarung tangan yang dibuang telah menjadi pemandangan umum di kota-kota di seluruh dunia. Ketika hujan, sampah-sampah seperti itu cepat hanyut ke selokan.

“Tepat di luar rumah saya ada sarung tangan dan masker yang dibuang di seluruh lingkungan,” kata John Hocevar, direktur kampanye lautan di Greenpeace USA. “Di sini di Washington DC, mereka berakhir di Sungai Anacostia, keluar di Teluk Chesapeake, dan kemudian Samudra Atlantik.”

Produksi plastik global naik empat kali lipat selama empat dekade terakhir, sebuah studi tahun 2019 menemukan. Penulisnya memperingatkan bahwa jika tren itu terus berlanjut, pembuatan plastik akan membentuk 15% dari emisi gas rumah kaca pada 2050. Sebagai perbandingan, semua bentuk transportasi sekarang menyumbang 15% dari emisi.

Penelitian lain memperkirakan bahwa sekitar 8 juta ton sampah plastik bocor ke laut setiap tahun, dengan laju semakin buruk setiap tahun. Namun APD menghadirkan masalah yang sangat unik.

Baca juga: Ingat, Masalah Sampah Bukan Hanya Plastik

“Struktur APD akan membuatnya sangat berbahaya bagi kehidupan laut. Sarung tangan, seperti kantong plastik, bisa terlihat seperti ubur-ubur atau jenis makanan lain untuk penyu, misalnya. Tali pengikat pada masker bisa menimbulkan bahaya terjerat,” kata Hocevar.

Risiko mikroplastik terhadap kesehatan manusia masih dipelajari. Seseorang berakar dari fakta bahwa plastik mikro yang melewati tanaman air limbah dapat mengambil bakteri berbahaya, yang dapat mereka bawa. Jika kita menelan plastik, kita dapat menelan bakteri.

“Pertama dan terpenting, ini adalah waktu kesehatan dan keselamatan masyarakat menjadi prioritas utama,” kata Mallos. “Tetapi kita juga harus menyadari bahwa masalah limbah yang lebih luas yang sedang disorot oleh pandemi ini benar-benar penting.”

Hocevar melihat beberapa orang bereksperimen dengan mendisinfeksi APD sekarang, tetapi itu sebagian besar karena kebutuhan. Jangka panjang, ia ingin itu bisa dipraktikkan secara internasional, dan mengembangkan APD yang dapat digunakan kembali dan didesinfeksi. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply