Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Emirates Airline Laporkan Kenaikan Laba Setahun 21 Persen

Pesawat Emirates Airline. (dok. Aviatren)

Topcareer.id – Salah satu maskapai penerbangan jarak jauh terbesar di dunia, Emirates Airline, melaporkan kenaikan laba setahun penuh sebesar 21% dalam 12 bulan hingga 31 Maret, demikian dilaporkan pada Minggu (10/5/2020).

Perusahaan penerbangan Dubai ini mengatakan pihaknya menghasilkan 1,06 miliar dirham (USD287,5 juta) selama periode itu, naik dari 871 juta dirham tahun sebelumnya. Tetapi tahun yang akan datang akan sangat dipengaruhi oleh pandemi virus corona.

Ketua dan Grup Emirates Emirates, Sheikh Ahmed bin Saeed Al Maktoum mengatakan bahwa mulai Februari, segalanya mulai berubah dengan cepat ketika virus corona menyebar ke seluruh dunia, menghentikan perjalanan internasional.

Baca juga: Penerbangan Sepi Karena Corona, Maskapai Potong Gaji Karyawan

“Selama 11 bulan pertama 2019-2020, Emirates dan Dnata (Asosiasi Transportasi Udara Nasional Dubai)  berkinerja kuat, dan kami berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target bisnis kami,” kata dia, dikutip dari CNBC.

“Namun, mulai pertengahan Februari keadaan berubah dengan cepat ketika pandemi Covid-19 melanda seluruh dunia. Itu menyebabkan penurunan permintaan penerbangan udara internasional yang tiba-tiba dan luar biasa ketika negara-negara menutup perbatasan mereka dan memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat.”

Pandemi menelan biaya lebih dari 3,4 miliar dirham dalam pendapatan Maret, kata maskapai itu. Al Maktoum melihat bahwa perjalanan udara sulit untuk kembali normal setidaknya selama 18 bulan, dan memperingatkan bahwa Covid-19 akan memiliki efek besar pada kinerja tahun mendatang.

“Pandemi COVID-19 akan memiliki dampak besar pada kinerja 2020-2021 kami, dengan operasi penumpang Emirates sementara ditangguhkan sejak 25 Maret, dan bisnis Dnata juga terpengaruh oleh kosongnya lalu lintas penerbangan dan permintaan perjalanan di seluruh dunia,” kata ketua dalam sebuah pernyataan.

“Kami terus mengambil langkah-langkah manajemen biaya yang agresif, dan langkah-langkah lain yang diperlukan untuk melindungi bisnis kami, sambil merencanakan dimulainya kembali bisnis. Kami berharap setidaknya akan memakan waktu 18 bulan, sebelum perjalanan kembali ke keadaan normal.”

Maskapai ini telah memotong gaji eksekutif dan mengurangi gaji dasar sebagian besar stafnya, dilaporkan pada akhir Maret ketika menghentikan semua penerbangan dengan persyaratan pemerintah UEA.

Maskapai penerbangan ini mengangkut 56,2 juta penumpang pada tahun yang berakhir 31 Maret. Total kapasitas penumpang dan kargo Emirates turun 8% menjadi 58,6 miliar kilometer yang tersedia pada akhir 2019-2020.

“Karena pembatasan kapasitas penutupan landasan pacu DXB dan dampak Covid-19 dengan suspensi lengkap layanan penumpang seperti yang diarahkan oleh Pemerintah UEA selama Maret 2020, ”siaran pers Emirates yang dikeluarkan Minggu. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply