Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, June 4, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Awas! Partikel Virus Corona dari Droplet Saat Bicara Bertahan 14 Menit di Udara

Topcareer.id – Sebuah studi baru-baru ini oleh para peneliti di National Institutes of Health telah menemukan bahwa partikel-partikel dari virus corona yang terlepas ke udara dengan berbicara dapat tetap berada di udara selama 8 hingga 14 menit.

Itu menjadi sebuah tanda peringatan bahwa penularan melalui udara mungkin bahkan lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Meskipun sudah lama diterima bahwa batuk dan bersin dapat menularkan virus pernapasan melalui tetesan (droplet), kurang diketahui bahwa hanya berbicara secara teratur menghasilkan ribuan tetesan cairan mulut, kata para ilmuwan di balik penelitian ini.

Baca Juga: Ketika Idul Fitri Terasa Berbeda Di Tengah Pandemi Corona

“Ada kemungkinan besar bahwa berbicara normal menyebabkan penularan virus melalui udara di lingkungan terbatas,” penelitian yang diterbitkan dalam edisi pekan lalu dari Prosiding peer-review National Academy of Sciences, dikutip dari CNBC.

“Droplets ucapan yang dihasilkan oleh pembawa asimtomatik dari sindrom pernapasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) semakin dianggap sebagai kemungkinan mode penularan penyakit,” kata penelitian tersebut.

Dan pengeras suara menghadirkan risiko yang lebih besar. Pengamatan hamburan cahaya laser yang sangat sensitif telah mengungkapkan bahwa ucapan keras dapat memancarkan ribuan tetesan cairan mulut per detik.

Sementara Covid-19 lebih mematikan daripada SARS, Covid-jauh lebih mudah ditransmisikan, dan para ilmuwan masih bekerja untuk memahami sejauh mana itu dapat menyebar dan berapa lama itu bisa bertahan.

Baca juga: Sendiri atau Jamaah, Begini Cara Sholat Idul Fitri di Rumah Sesuai Fatwa MUI

Para peneliti menggunakan lingkungan udara tertutup dan stagnan, dan menemukan bahwa tetesan berhenti terlihat setelah 8 menit hingga 14 menit, yang mereka katakan sesuai dengan inti tetesan ca. Diameter 4um (mikrometer), atau tetesan 12um hingga 21um sebelum dehidrasi.

Satu um, atau mikrometer, sama dengan sepersejuta meter. Virus corona bahkan lebih kecil dari itu – kecil 0,125 um.

Kecepatan dan lamanya waktu tetesan tetap di udara juga tergantung pada berbagai faktor, termasuk volume di mana pembicara berbicara, usia mereka, dan seberapa kering mulut mereka.

“Tetesan bicara yang dihasilkan oleh pembawa asimtomatik dari sindrom pernapasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) semakin dianggap sebagai kemungkinan mode penularan penyakit,” studi menemukan.

Transportasi umum dan kamar-kamar dengan ventilasi buruk dianggap sebagai area berisiko tinggi untuk jenis transmisi ini. Studi ilmiah terus menghasilkan temuan baru dan kadang-kadang bervariasi pada coronavirus yang menyebar cepat, para ilmuwan di Universitas Princeton, UCLA dan National Institutes of Health melaporkan dalam New England Journal of Medicine bahwa virus itu dapat bertahan hingga tiga jam di udara.

Dan tim peneliti di Akademi Ilmu Kedokteran Militer di Beijing menemukan bahwa tetesan dapat berjalan sejauh 13 kaki, yang berarti bahwa rekomendasi jarak jauh sosial dari pemerintah sebanyak enam kaki mungkin tidak cukup. Sejumlah variabel dapat memengaruhi ini, termasuk suhu dan kelembaban udara.* (RW)

Leave a Reply