Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, April 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Tips Makan di Restoran dengan Aman di Masa New Normal (Bagian 1)

Penerapan social distancing di restoran China. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Di masa transisi menyambut new normal atau kenormalan baru, bisnis-bisnis mulai buka kembali, termasuk tempat makan. Namun, dibukanya kembali restoran bukan berarti kamu bisa makan “senormal” seperti sebelum pandemi.

Sangat perlu untuk memperhatikan beberapa hal sebelum memutuskan ingin makan di restoran. Menurut Dr. Robert W. Amler, dekan Fakultas Ilmu dan Praktik Kesehatan di New York Medical College, benar-benar tidak ada studi ilmiah tentang cara terbaik untuk membuka kembali restoran setelah wabah Covid-19.

Namun demikian, dokter dan ahli kesehatan masyarakat memiliki beberapa saran untuk menangani risiko makan di luar saat virus masih menjadi ancaman, seperti dalam laman New York Times.

1. Periksa data kesehatan di sekitar lokasi tempat makan

Ketika tempat makan diizinkan untuk buka kembali di masa transisi new normal, maka itu merupakan kebijakan publik di mana restoran dengan daerah berzona merah Covid-19 pun tetap akan buka. Kamu harus memeriksa data terbaru tentang kasus Covid-19 di kota atau kabupaten sebelum mengambil keputusan.

Di Jakarta yang mulai melakukan new normal di masa PSBB transisi ada sejumlah pembatasan akses pada RW-RW yang termasuk zona merah. Data ini patut kalian tahu sebelum memutuskan bepergian.

“Saya tentu ingin memiliki kesadaran tentang berapa banyak penularan yang tampaknya terjadi di sekitar saya. Jadi, jika kamu tahu bahwa ada kasus baru yang terus terjadi setiap hari di daerahmu, kamu harus mengasumsikan akan ada risiko penularan dalam pengaturan publik,” kata Craig W. Hedberg, seorang profesor di School of Public Health di University of Minnesota.

Baca juga: Cara Baru Olahraga Lari di Era New Normal

2. Ketahui risiko kesehatan pribadi

Hedberg menjelaskan, siapapun yang memiliki gejala Covid-19 atau yang baru-baru ini bersentuhan dengan seseorang yang memiliki virus harus tinggal di rumah. Ketika orang lebih sering meninggalkan rumah, berkumpul dalam kelompok akan mulai tampak normal, tetapi itu sangat berisiko.

Siapapun yang termasuk dalam salah satu kategori berisiko tinggi yang diidentifikasi harus sangat berhati-hati pergi ke restoran. Secara khusus, orang yang lebih tua, yang didefinisikan oleh CDC, yakni mereka pada usia 65 tahun ke atas. “Benar-benar harus ekstra hati-hati, dan anggota keluarga mereka harus ekstra hati-hati,” kata Dr. Amler.

3. Ajukan pertanyaan sebelum tiba di restoran

Kamu dapat bertanya terlebih dulu kepada staf restoran tentang praktik keamanannya, atau mencari ringkasan di situs web atau akun media sosial. Benjamin Chapman, seorang profesor dan spesialis keamanan makanan di North Carolina State University, yang telah berkolaborasi dalam program pelatihan untuk membantu restoran di negaranya mengelola tanggapan mereka terhadap virus.

“Kami sedang menganggap ini serius. Kami telah melatih staf kami tentang cara memakai masker, tentang pentingnya mencuci tangan dan sanitasi tangan. Kami telah mengubah apa yang kami lakukan untuk memastikan bahwa kami berlatih menjaga jarak sosial dan fisik agar pelanggan tetap aman.”

Baca juga: Industri Makanan dan Minuman Siap Hadapi New Normal

4. Lihat sekeliling begitu kamu tiba

Pandangan sekilas dapat memberi tahumu lebih banyak tentang seberapa menyeluruh manajemen telah merespons pandemi ini. Apakah mejanya berjauhan? Apakah kursi memungkinkan ruang setidaknya enam kaki antara pelanggan? Apakah restoran memungkinkan staf atau pelanggan untuk berkumpul dalam kelompok?

“Bendera merah terbesar hanya akan berkerumun. Jika orang-orang ramai di dekat pintu masuk atau di sekitar bar, atau ada banyak interaksi yang terjadi antara staf dan pelanggan dalam jarak dekat, maka jelas mereka tidak beroperasi dalam mode yang dirancang untuk mencegah penularan virus,” kata Dr. Hedberg. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan