Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Penelitian: Membantu Orang Lain Sama Menularnya Seperti Virus

Bantuan sosial. (dok. Merdeka)

Topcareer.id – Penularan, infeksi, patogen, dan virus berada di pikiran semua orang akhir-akhir ini. Dunia sangat berbeda sekarang, dan kita semua sadar bahwa seuatu hari kita akan memperoleh sesuatu berharga dari orang lain atau memberikan sesuatu berharga kepada orang lain.

Peneliti dari University of Texas, Austin mengatakan, bekerja sama dan membantu orang lain sama menularnya seperti virus apapun. Ketika kita melihat orang lain melakukan sesuatu yang baik untuk orang lain, itu memotivasi kita untuk bertindak serupa. Ini terutama benar ketika kita melihat manfaatnya bagi orang lain secara langsung.

Studi baru mereka menemukan bahwa manusia mudah dipengaruhi ketika datang ke perilaku prososial atau tindakan yang bermanfaat bagi semua masyarakat untuk kebaikan yang lebih besar. Temuan ini sangat relevan mengingat pandemi saat ini begitu meluas.

Baca juga: Didi Kempot Tiada Sambil Meninggalkan Kebaikan, Donasi Konser Amal Rp7,5 M

Jika satu orang melihat orang lain membantu lansia dengan bahan makanan, mereka akan cenderung melakukan perilaku serupa.

Lebih luas lagi, bahkan keputusan sederhana seperti mengenakan masker di depan umum dapat “menginfeksi” orang lain dengan gagasan bahwa mereka juga harus melakukannya. Manusia adalah kelompok yang mudah dipengaruhi.

“Sama seperti virus yang mematikan, perilaku kooperatif juga dapat ditularkan melalui orang-orang,” kata Haesung (Annie) Jung, yang memimpin penelitian, dalam rilis universitas.

“Temuan ini mengingatkan publik bahwa perilaku mereka dapat berdampak pada apa yang dilakukan orang lain di sekitarnya; dan semakin banyak orang bekerja sama untuk menghentikan penyebaran penyakit, semakin besar kemungkinan orang lain di dekatnya akan melakukan hal yang sama.”

Baca juga: Korea Selatan Kirim Bantuan Alat Kesehatan untuk Indonesia

Untuk proyek ini, penulis studi ini mengkaji penelitian bernilai puluhan tahun sebelumnya tentang masalah ini. Mereka menemukan bahwa ketika orang melihat “model prososial,” yang mengatakan perbuatan baik, mereka hampir selalu melanjutkan untuk melakukan perbuatan baik sendiri di kemudian hari.

Misalnya, jika seseorang melihat orang lain menyumbangkan masker untuk orang-orang yang membutuhkan, mereka mungkin merasa lebih cenderung untuk memakai masker wajah mereka lebih sering. Ini bukan tindakan yang sama, tetapi hasilnya sama: semua orang sedikit lebih aman.

Tentu saja, negara dan budaya ikut bermain di sini juga. Para peneliti mencatat bahwa warga negara-negara Asia kemungkinan besar akan dipengaruhi oleh tindakan kebaikan, diikuti oleh orang Eropa dan kemudian orang Amerika Utara.

Penting juga untuk menyebutkan bahwa orang lebih termotivasi untuk membantu orang lain jika mereka melihat orang lain mendapat manfaat dari tindakan kebaikan, bukan diri mereka sendiri.

“Banyak orang mungkin memilih untuk menghindari praktik penyimpangan sosial karena mereka tidak berpikir mereka akan tertular virus atau mengalami gejala serius. Jadi, salah satu hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah membingkai praktik yang direkomendasikan sebagai tindakan pro-sosial, ”simpul Marlone Henderson, profesor psikologi di UT Austin. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply