Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, September 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Hati-Hati, Ini Bahaya Menuang Makanan Panas di Wadah Plastik

Sumber foto: Mustsharenews.com

Topcareer.id – Dengan masih adanya beberapa aturan pembatasan sosial, banyak orang kini mulai terbiasa untuk memesan makanan tanpa harus dine in. Paling umum, makanan akan dikemas dalam wadah plastik.

Tetapi, dengan frekuensi takeaway yang lebih tinggi akhir-akhir ini, orang pasti bertanya-tanya, apakah menyimpan makanan panas dalam wadah plastik aman?

Agri-Food and Veterinary Authority of Singapore (AVA) sebelumnya telah menyatakan bahwa wadah plastik takeaway dirancang untuk sekali pakai, dan aman untuk menyimpan makanan panas setelah pembelian.

Namun, dalam wawancara baru-baru ini dengan Channel NewsAsia (CNA), associate professor Suresh Valiyaveettil dari Departemen Kimia Universitas Nasional Singapura, Fakultas Sains, memperingatkan untuk tidak membiarkan makanan panas berada dalam wadah plastik untuk jangka waktu yang lama, karena bahan kimia bisa larut ke dalam makanan lebih cepat pada suhu yang lebih tinggi.

Bahaya makanan panas di wadah plastik

Menurut profesor Valiyaveettil, ketika kamu memasukkan makanan panas ke wadah plastik, “aditif molekuler kecil” yang memberikan warna, stabilitas dan daya tahan plastik dapat larut ke dalam makanan kita.

Studi menunjukkan bahwa komponen ini, seperti bisphenol A (BPA) dan phthalate, ditemukan mengganggu hormon dan sistem reproduksi dalam tubuh kita.

Praktek minum sup panas dari kantong plastik juga dikaitkan dengan tingginya tingkat kanker payudara pada pasien muda oleh seorang dokter Taiwan, Zheng Cuifen, direktur pusat kanker payudara di Taiwan.

Zheng berpendapat bahwa tingkat kanker payudara yang lebih tinggi pada pasien yang lebih muda di Taiwan dapat disebabkan oleh kebiasaan diet mereka, yang termasuk mengkonsumsi makanan panas dari paket bungkus makanan. Namun, ada kontroversi seputar klaim tersebut.

Situs web online, The Quint menyebutkan, meski beberapa penelitian telah mengamati bagaimana plastik memang mengandung bahan kimia berbahaya, belum ada cukup bukti untuk membangun hubungan sebab akibat antara kanker dan plastik.

Haruskah kita melanjutkan microwave makanan dalam wadah plastik?

Meski penelitian tentang efek bahan kimia leached dari plastik ke dalam makanan kita masih diperdebatkan, akan lebih baik untuk bermain aman daripada menyesal, terutama mengenai apa yang masuk ke mulut.

Beberapa hal yang mungkin ingin diwaspadai adalah fakta bahwa tidak semua wadah plastik mengandung BPA dan ftalat.

Kamu dapat memeriksa bagian bawah wadah untuk Kode Identifikasi Resin, yang diwakili dengan angka di dalam segitiga, kata Dr Henry Leung, seorang spesialis senior di bidang farmakologi dan toksikologi di Sekolah Kimia & Ilmu Hayati Nanyang Polytechnic.

Menurut Dr Leung, wadah dengan kode tiga dan tujuh cenderung mengandung BPA dibandingkan dengan yang lain. “Plastik dengan kode lima adalah polimer yang paling cocok untuk semua jenis aplikasi, termasuk microwave, karena stabilitasnya yang tinggi,” Prof Valiyaveettil, dikutip dari AsiaOne.

Namun, jika wadah plastik berubah bentuk, warna atau bau, atau jika tutupnya melengkung saat dipanaskan kembali, itu adalah tanda bahwa wadah telah mencapai batasnya dan tidak dapat menahan panas. Karena itu, orang tidak boleh terus menggunakannya, jelas Dr Leung.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply