Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Airbus Turunkan Produksi 40% dan Bakal Pangkas Ribuan Karyawan

Pesawat Airbus. (dok. Aerospace Technology)

Topcareer.id – Produsen pesawat terbang, Airbus, sedang menyelesaikan rencana restrukturisasi di mana akan melibatkan ribuan PHK. Kepala eksekutifnya mengkonfirmasi rencana penurunann produksi pesawat sebesar 40% selama dua tahun ke depan.

Pembuat pesawat terbesar di Eropa ini kemungkinan akan memulai reorganisasi terbesarnya pada hari Rabu, dikutip dari Reuters, sumber-sumber serikat pekerja mengatakan pada awal pembicaraan, hal ini karena perusahaan berurusan dengan dampak dari krisis virus corona.

Perusahaan ini harus bergerak cepat untuk mengatasi kerusakan yang disebabkan oleh penurunan 40% dalam bisnis jet 55 miliar euro (USD61,8 miliar) setelah pandemi ini.

Baca juga: Boeing Berhentikan Lebih dari 6 Ribu Karyawan akibat Pandemi

Mereka mengatakan akan mengumumkan rencana pada akhir Juli, tetapi perlu memulai proses yang halus untuk memberi pengarahan kepada serikat pekerja dan pemerintah tentang pengurangan pekerjaan sebelum dua minggu “periode tenang” menjelang hasil 30 Juli.

“Ini fakta yang brutal, tetapi kita harus melakukannya. Ini adalah tentang penyesuaian yang diperlukan untuk penurunan besar dalam produksi. Ini tentang mengamankan masa depan kita,” kata Guillaume Faury, Chief Executive Officer Airbus kepada Die Welt.

“Untuk dua tahun ke depan (2020/2021) kami berasumsi bahwa produksi dan pengiriman akan 40% lebih rendah dari yang direncanakan,” kata Faury kepada surat kabar Jerman.

Pemangkasan karyawan

Sumber-sumber mengatakan bahwa perusahaan itu diharapkan menetapkan rencana reorganisasi paling luas pada Rabu (1/7/2020), yang dapat mengakibatkan antara 14.000 dan 20.000 pekerjaan dipangkas.

Satu orang yang akrab dengan Airbus mengatakan kepada Reuters bahwa di bawah 25.000 pemotongan dapat dianggap konservatif dalam rencana produksi. Divisi helikopter dan pertahanannya, yang memproduksi beberapa bagian atas nama induk jetliner, akan berada di antara mereka yang terkena dampak.

Baca juga: Pembatalan Pesawat Boeing Melebihi Pesanan Baru

Kepala eksekutif Airbus Guillaume Faury memperingatkan pada bulan April bahwa perusahaan itu ‘mengeluarkan uang dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya’ dan bahwa ini membuat keberadaan perusahaan di bawah ancaman yang parah.

Airbus diperkirakan akan bergantung sebagian pada pensiun dini, dengan 37% dari 135.000 tenaga kerjanya yang kuat akan pensiun pada dekade ini. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply