Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, August 7, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Berdiam di Rumah Terus Selama Pandemi Naikkan Risiko Kanker Hingga 82%

Ilustrasi. (dok. Journalism.org/ foto John Moore/Getty Images)

Topcareer.id – Karantina di rumah karena pandemi corona sudah pasti mengurangi jumlah gerakan atau mobilitas kita setiap hari. Harusnya tidak boleh terlena untuk mengikuti keinginan dengan tak melakukan aktivitas apapun atau kurang gerak.

Setelah bertahun-tahun melakukan penelitian tentang efek berbahaya dari gaya hidup tidak aktif, sebuah pandemi membuat semuanya tidak mungkin untuk mematuhi pedoman latihan yang ditetapkan oleh Departemen Kesehatan.

Sebuah studi kohort prospektif baru yang diterbitkan dalam jurnal Oncology JAMA telah memberikan beberapa insentif tambahan bagi kita untuk menjadi kreatif.

Baca juga: Hambat Sel Kanker dengan Kol dan Brokoli

Di dalamnya, penulis mengungkapkan bahwa ketidakaktifan yang berkepanjangan meningkatkan risiko kematian akibat kanker sebesar 82%.

“Perilaku menetap dikaitkan dengan beberapa hasil kesehatan, termasuk diabetes, penyakit kardiovaskular, dan semua penyebab kematian. Masih sedikit pengetahuan tentang hubungan antara perilaku menetap yang diukur secara objektif dan kematian akibat kanker, serta hubungan dengan aktivitas fisik,” tulis para penulis dalam laporan baru yang dikutip dari The Ladders.

Analisis ini dilakukan dari 18 April 2019, hingga 21 April 2020. Temuan menunjukkan bahwa volume total perilaku menetap adalah potensi faktor risiko kematian akibat kanker dan mendukung pesan kesehatan masyarakat bahwa orang dewasa harus duduk lebih sedikit dan lebih banyak bergerak agar memiliki umur lebih panjang.

Asosiasi perilaku menetap dengan mortalitas kanker

Para penulis mendukung analisis mereka dengan 8.002 orang dewasa kulit hitam dan kulit putih berusia 45 tahun atau lebih yang sebelumnya terdaftar dalam studi The Reasons for Geographic and Racial Differences in Stroke (REGARDS) (REGARDS).

Eksposur yang dinilai dengan akselerometer yang dipasang di pinggul adalah sebagai berikut: Waktu menetap, aktivitas fisik intensitas cahaya (LIPA), dan aktivitas fisik intensitas sedang hingga kuat (MVPA).

Baca juga: Khasiat Ginseng untuk Terapi Kanker Payudara

Peserta diminta untuk memakai perangkat ini selama tujuh hari berturut-turut antara tahun 2008 dan 2013. Setelah tindak lanjut rata-rata lima tahun, ditetapkan bahwa 268 peserta meninggal karena kanker.

Tidak hanya durasi perilaku menetap yang lebih lama secara independen terkait dengan risiko kematian akibat kanker yang lebih besar, tetapi penulis penelitian juga menemukan bahwa terlibat dalam aktivitas fisik ringan atau sedang hingga kuat secara dramatis mempengaruhi potensi ini.

Dengan mengganti 30 menit waktu tidak aktif dengan aktivitas fisik, partisipan menurunkan risiko kematian akibat kanker sebesar 31%. Aktivitas fisik-ringan seperti jalan kaki menghasilkan 8% risiko kematian akibat kanker.

Konsistensi tampaknya menawarkan hasil yang paling kuat. Bersepeda setiap hari, berlari, dan berenang semuanya ideal tetapi kegiatan cepat yang dapat dilakukan di rumah menawarkan penurunan yang cukup besar terhadap risiko kanker juga.

“Dalam model multivariabel yang disesuaikan, termasuk MVPA, total waktu menetap yang lebih besar dikaitkan dengan risiko kematian kanker yang lebih besar,” para penulis menyimpulkan. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply