Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Enam Kalimat yang Bikin Bos Hilang Respek pada Karyawan

Ilustrasi (Dok. Six Seconds)

Topcareer.id – Sebagian besar dari kita menghabiskan sedikit waktu dengan bos kita. Hal-hal yang kita katakan, apakah langsung kepada bos atau kepada rekan kerja dulu, dapat memiliki efek mendalam pada seberapa besar atasan kita menghormati kita.

Ada kalimat tertentu yang merupakan pemicu secara instan bisa menghancurkan rasa hormat bosmu kepadamu. Berikut adalah enam hal yang akan membuat atasan kehilangan respek terhadapmu, seperti dalam laman The Ladders.

1. Selalu mengatakan ya (atau tidak)

Kebanyakan bos menghargai kejujuran hanya karena secara membabi buta mengatakan ya atau tidak untuk setiap permintaan. Jika bos memintamu menyelesaikan tugas yang mustahil dalam dua hari, menerima tugas dan gagal memenuhi harapan bukanlah bagaimana rasa hormat dibangun.

Baca Juga: Ini Tanda-Tanda Kamu Disukai Bos Di Kantor

Pertimbangkan ini: “Tentu, saya bisa melakukan itu. Tapi, bisakah kita membahas penundaan Tugas A satu minggu lagi sehingga saya bisa mengurus ini? ” Atau, “Biasanya saya butuh sekitar seminggu untuk menyelesaikan tugas itu. Bisakah saya meminta rekan kerja untuk membantu saya sehingga saya bisa menyelesaikannya dalam tiga hari?”

2. “Saya tidak tahu bagaimana melakukan itu”

Mungkin ada saatnya kamu tidak segera tahu cara menyelesaikan tugas. Tapi, akal adalah bagian dari menjadi seorang profesional. Alih-alih mengatakan “Saya tidak tahu”, tawarkan untuk mencari tahu. Coba: “Saya belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya, tetapi saya akan mengerti dan mengajukan beberapa pertanyaan serta mencari tahu.”

3. “Saya bosan”

Mengaku pada bos bahwa kamu bosan akan menunjukkan kurangnya inisiatif, manajemen waktu, dan penilaian dasar. Bagian dari menjadi karyawan yang produktif adalah mencari cara untuk berkontribusi ketika kamu mengalami sedikit downtime. Menemukan hal-hal yang harus dilakukan berarti kamu menghargai waktu atasan dengan bersikap proaktif terhadap waktumu sendiri.

4. “Itu bukan salahku!”

Mengklaim itu bukan kesalahanmu bisa berarti bahwa kamu lebih tertarik untuk menutupi kesalahanmu daripada mengambil tanggung jawab atas apa yang terjadi, dan itu cara yang bagus untuk kehilangan rasa hormat dari atasan.

Ingatlah bahwa Anda tidak perlu mengakui kesalahan (terutama jika itu benar-benar bukan kesalahanmu), daripada mengatakan “itu bukan salahku,” tawarkan solusi untuk memperbaiki masalah tersebut.

Baca juga: Cara Menghadapi Bos yang Terlalu Banyak Menuntut

5. “Maaf, aku sudah cukup sibuk”

Semua orang sibuk. Tetapi, apa yang memisahkan profesional rata-rata dari profesional di atas rata-rata adalah kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu, terutama ketika berada di bawah tekanan atau ketika mereka sibuk.

Berikut adalah salah satu cara untuk mengatasinya: “Saya senang melakukan tugas ini, tetapi saya tidak akan bisa terlalu fokus pada tugas lain ini. Apakah itu tidak apa apa?”

6. “Itu bukan bagian dari deskripsi pekerjaan saya.”

Tidak ada yang akan menghancurkan rasa hormat dari menolak untuk melakukan tugas karena kamu percaya itu di luar deskripsi pekerjaanmu. Semakin banyak kita berkontribusi pada kantor, semakin berharga pula kita.

Coba ini: “Saya pikir John biasanya melakukan pekerjaan ini, jadi apakah tidak apa-apa jika saya mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya?”** (RW)

Leave a Reply