Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, October 2, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Di Umur Berapa Orang Merasa Paling Optimis? Ini Kata Penelitian

Dok. Life inc. Retirement Service

Topcareer.id – Optimisme dan harapan seperti abadi, berdampingan dengan kehidupan manusia. Para peneliti dari Michigan State University bahkan menyelidiki tahapan kehidupan dan peristiwa yang mempromosikan optimisme paling sering pada orang. Di umur berapa orang merasa paling optimis?

Yang agak mengherankan, tim di MSU menemukan bahwa orang-orang selalu optimis untuk sebagian besar hidup mereka, bahkan dalam menghadapi nasib buruk, tragedi, dan keadaan yang tidak menguntungkan.

“Kami menemukan bahwa optimisme terus meningkat sepanjang masa dewasa muda, tampaknya terus meningkat dan kemudian menurun di masa dewasa yang lebih tua,” jelas penulis studi utama William Chopik, asisten profesor psikologi MSU, dalam rilis universitas yang dikutip dari The Ladders.

“Bahkan orang-orang dengan keadaan yang cukup buruk, yang mengalami hal-hal sulit terjadi dalam hidup mereka, tetap memandang masa depan mereka cerah dan merasa optimis.”

Baca Juga: Paling Berat Menganggur di Usia Berapa?

Para peneliti menyimpulkan bahwa, terlepas dari peristiwa negatif atau positif tertentu, kecelakaan, atau perkembangan dalam kehidupan seseorang, orang pada umumnya tumbuh lebih optimis mulai pada usia 15 sebelum mencapai puncak optimisme di sekitar usia 60 atau 70.

Studi ini tentu terasa tepat waktu mengingat tahun 2020 telah terbentuk. Ini merupakan tahun yang sulit bagi semua orang, tetapi penelitian ini hanya menunjukkan bahwa manusia adalah kelompok yang ulet. Kita semua memiliki pandangan yang lebih baik pada tahun 2021.

“Secara berlawanan, dan paling mengejutkan, kami menemukan bahwa hal-hal yang sangat sulit seperti kematian dan perceraian benar-benar tidak mengubah pandangan seseorang terhadap masa depan,” kata profesor Chopik.

Baca Juga: Berapa Usia Pensiun Yang Ideal?

“Ini menunjukkan bahwa banyak orang cenderung mengutip mantra ‘hidup itu sebentar’ dan menyadari bahwa mereka harus fokus pada hal-hal yang membuat mereka bahagia dan menjaga keseimbangan emosional.”

Tim peneliti mensurvei 75.000 orang (Amerika, Jerman, Belanda) antara usia 16 dan 101 tahun untuk proyek ini. Optimisme setiap orang, dan pandangan serta harapan untuk masa depan, dinilai. Peristiwa besar kehidupan, baik yang bahagia dan sedih, juga diperhatikan.

Contoh peristiwa tersebut termasuk pernikahan, perceraian, kehilangan orang yang dicintai, memulai pekerjaan baru, perubahan kesehatan besar, dan pensiun.

Penulis studi mengatakan penurunan optimisme yang mereka amati di antara orang tua kemungkinan karena timbulnya masalah kesehatan terkait usia dan kesadaran bahwa sebagian besar kehidupan seseorang ada di belakang mereka.

“Usia pensiun adalah ketika orang berhenti bekerja, punya waktu untuk bepergian dan mengejar hobi mereka. Tapi yang sangat mengejutkan, orang tidak benar-benar berpikir bahwa itu akan mengubah pandangan hidup mereka menjadi lebih baik,” catat profesor Chopik.**(RW)

Leave a Reply