Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Alasan Pentingnya Mengetahui Golongan Darah

Topcareer.id – Manusia memiliki satu dari empat kelompok golongan darah – A, B, AB atau O. Biasanya, golongan darah akan membuat sedikit perbedaan dalam kehidupan sehari-hari.

Namun, beberapa penelitian membuat orang bertanya-tanya apakah golongan darah memengaruhi risiko terhadap virus corona. Misalnya, orang dengan Tipe A mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk menangkap Covid-19 dan mengembangkan gejala yang parah sementara orang dengan darah Tipe O mungkin memiliki risiko lebih rendah.

Sebuah studi yang diterbitkan melawan beberapa pemikiran awal ini, mengingat bahwa penemuan ilmiah adalah proses yang berkembang.

Para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Rumah Sakit Beth Israel Deaconess menerbitkan penelitian (16/7) yang tidak menemukan bukti bahwa golongan darah mempengaruhi apakah seseorang mengembangkan gejala parah dari infeksi virus corona.

Baca Juga: Risiko Pemilik Golongan Darah Ini Tertular Virus Corona Lebih Rendah

Penelitian sebelumnya lainnya menunjukkan bahwa golongan darah tertentu dapat mempengaruhi kerentanan terhadap penyakit lain, termasuk kanker.

Mengapa golongan darah itu penting?

Mengapa orang memiliki golongan darah dan tujuannya apa masih belum diketahui dan sangat sedikit yang diketahui tentang hubungan golongan darah dengan virus dan penyakit.

Memahami perbedaan golongan darah berpotensi membantu para ilmuwan lebih memahami risiko penyakit bagi orang-orang dalam kelompok darah yang berbeda. “Saya pikir ini menarik, sejarah evolusi, meskipun saya tidak berpikir kita memiliki jawaban mengapa kita memiliki golongan darah yang berbeda,” kata Laure Segurel, seorang ahli genetika evolusi manusia dan seorang peneliti di Museum Nasional Sejarah Alam di Prancis, mengutip CNN.

Golongan darah ditemukan pada tahun 1901 oleh ahli imunologi dan patologi Austria Dr. Karl Landsteiner, yang kemudian memenangkan Hadiah Nobel atas karyanya. Seperti sifat genetik lainnya, golongan darah diwarisi dari orang tua kandung.

Sebelum ditemukannya golongan darah, proses transfusi sebagai prosedur penyelamatan merupakan proses berisiko tinggi. Dr. James Blundell, yang bekerja di London pada awal 1800-an, pernah memberikan transfusi darah kepada 10 pasiennya dan hanya setengah yang selamat.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply