Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, August 11, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Salip Samsung, Huawei Jadi Pemain Smartphone Nomor 1 di Dunia

Gedung Huawei. (dok. Glassdoor)

Topcareer.id – Laporan terbaru Canalys menyebut Huawei menjadi pemain smartphone terbesar di dunia pada kuartal kedua untuk pertama kalinya. Mayoritas penjualan berasal dari China karena bisnis internasionalnya menderita akibat sanksi di Amerika Serikat.

Dikutip dari CNBC, vendor China itu mengirimkan 55,8 juta perangkat, turun 5% YoY. Sementara itu, tempat kedua Samsung mengirimkan 53,7 juta smartphone, 30% lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Ini adalah pertama kalinya Huawei meraih posisi teratas selama satu kuartal, sebuah ambisi yang dimilikinya selama beberapa tahun. Tetapi analis meragukan apakah ini berkelanjutan, mengingat fakta bahwa pasar luar negeri Huawei di luar China terpukul akibat sanksi AS terhadap perusahaan.

Huawei menjual lebih dari 70% smartphone di China pada kuartal kedua. Sementara itu, pengiriman smartphone di pasar internasional anjlok 27% YoY di kuartal April hingga Juni.

Baca juga: Huawei Berikan Insentif untuk Dunia Pendidikan Indonesia

Di Eropa, wilayah utama bagi Huawei, pangsa pasar ponsel pintar perusahaan turun tajam menjadi 16% pada kuartal kedua, versus 22% pada periode yang sama pada 2019.

Ini menunjukkan bagaimana posisi global Huawei pada kuartal kedua dibangun berdasarkan upaya untuk memperluas pangsa pasarnya di China, ekonomi terbesar kedua di dunia.

“Akan sulit bagi Huawei untuk mempertahankan keunggulannya dalam jangka panjang,” kata Mo Jia, analis di Canalys, dalam siaran persnya.

“Mitra saluran utamanya di wilayah utama, seperti Eropa, semakin waspada terhadap perangkat Huawei, mengambil model yang lebih sedikit, dan membawa merek baru untuk mengurangi risiko. Kekuatan di China saja tidak akan cukup untuk menopang Huawei di puncak, begitu ekonomi global mulai pulih,” ujarnya.

Baca juga: Wabah Corona, Huawei Catat Pendapatan Kuartal I Rp 401,7 Triliun

Tahun lalu, Huawei ditempatkan pada Daftar Entitas AS, daftar hitam yang membatasi aksesnya ke teknologi Amerika. Itu berarti Huawei tidak dapat menggunakan Google Android berlisensi di perangkat andalan terbarunya.

Di China, tempat layanan Google seperti Gmail atau mesin pencarinya diblokir secara efektif. Ini bukan masalah besar di China karena konsumennya tidak terbiasa menggunakan produk-produk itu. Namun, di pasar internasional, tidak mempunyai Google adalah masalah besar.

Itulah salah satu alasan mengapa saingan Huawei, yang masih dapat menggunakan Android di perangkat mereka, telah tumbuh dalam pangsa pasar. Sebagai contoh, di Eropa, perusahaan China Xiaomi melihat kenaikan pangsa pasarnya dari 6% pada kuartal kedua 2019 menjadi 13% pada periode yang sama tahun ini, menurut Counterpoint Research.

Huawei terpaksa merilis sistem operasinya sendiri yang disebut HarmonyOS tahun lalu. Tetapi analis sebelumnya meragukan keberhasilannya di pasar internasional mengingat fakta bahwa ia kehilangan aplikasi utama dari App Store.(Feb)

Leave a Reply