Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Vaksin Baru Berhasil Tangkal COVID-19 Saat Uji Coba Pada Monyet

Topcareer.id – Vaksin virus corona eksperimental Johnson & Johnson (J&J) berhasil melindungi monyet dengan satu suntikan dalam studi pra-klinis.

Hasil ini berpotensi untuk mendapatkan vaksin lain yang lebih jauh dalam pengujian.

Lima dari enam primata yang terpapar patogen penyebab pandemi COVID-19 kebal setelah injeksi tunggal.

Tingkat virus yang rendah ditunjukkan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Nature.

Para peneliti mengevaluasi total 52 kera dan tujuh prototipe vaksin yang berbeda. Raksasa perawatan kesehatan J&J memulai uji coba pada manusia 22 Juli di Belgia dan di A.S akhir Juli.

Baca Juga: Moderna Dapat Tambahan Dana Rp 6 Triliun untuk Pengembangan Vaksin

Meskipun pembuat vaksin lain telah bergerak lebih cepat ke pengembangan, dengan AstraZeneca Plc telah memberikan vaksin eksperimental kepada hampir 10.000 orang di Inggris, terbentuknya perlindungan dengan dosis tunggal dapat membuktikan keuntungan dalam tantangan logistik untuk meluncurkan program vaksinasi besar-besaran di seluruh dunia .

“Temuan yang diterbitkan hari ini adalah bagian yang sangat penting dari profil yang dapat kita bawa ke meja selama beberapa minggu ke depan karena kami bekerja dengan berbagai negara dalam mencapai kesepakatan lanjutan, untuk pasokan vaksin yang masih eksperimental,” kata Paul Stoffels, pembuat obat dan kepala petugas ilmiah J&J mengutip Bloomberg.

Data primata menunjukkan bahwa kandidat vaksin virus corona menghasilkan respons antibodi yang kuat, dan memberikan perlindungan hanya dengan dosis tunggal, kata Stoffels.

Baca Juga: Indonesia Siap Uji Klinis Tahap 3 Vaksin Covid-19 dari Sinovac

J&J bertujuan untuk memulai fase terakhir dari tes pada bulan September dan berpacu dengan pihak lain termasuk AstraZeneca, Moderna Inc., Pfizer Inc. dan GlaxoSmithKline Plc dalam menyempurnakan sebuah suntikan vaksin untuk mengakhiri pandemi.

Pembuat obat yang berbasis di New Brunswick, New Jersey ini akan menguji coba mengatasi virus corona dalam satu dosis, dan suntikan yang digabungkan dengan booster dalam studi tahap awal.

Namun, resimen suntikan plus booster memiliki prospek yang lebih baik untuk kekebalan yang bertahan lama, kata Stoffels. “Itu adalah pendekatan optimal untuk perlindungan jangka panjang. Jika Anda memberi booster, Anda mendapatkan 100 kali lipat lebih banyak antibodi penawar. Makalah ini menunjukkan bahwa semakin tinggi antibodi penawar kamu, semakin baik untuk perlindungan dirimu.”

Stoffels mengatakan para pembuat vaksin harus menghadapi tantangan untuk melindungi 70% populasi dunia dari Covid-19 melalui inokulasi yang aman dan efektif. “Jika mereka dapat mencapai tujuan itu, maka virus corona dapat dihilangkan dari dunia sepenuhnya,” katanya.**(RW)

the authorSherley Agnesia

Leave a Reply