Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, September 18, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Hampir Setengan Anak Muda di Dunia Kehilangan Pendapatan karena Krisis

Topcareer.id – Studi dari Badan Tenaga Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menemukan, sekitar 42% anak muda di seluruh dunia, yang masih bekerja selama pandemi, mengalami penurunan pendapatan sebagai akibat dari krisis virus corona.

Drew Gardiner, spesialis ketenagakerjaan muda untuk Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) PBB, mengatakan kepada CNBC  pada Rabu (12/8/2020) bahwa kaum muda berada dalam posisi yang kurang menguntungkan di pasar tenaga kerja bahkan sebelum pandemi melanda.

Ini sebagian karena kaum muda lebih cenderung bekerja di sektor-sektor yang sangat terpengaruh oleh pandemi dan penguncian terkait, laporan itu menyoroti.

Baca Juga: ILO: Gelombang Kedua Covid-19 Kedua Akibatkan 340 Juta Pekerja Lenyap

Menurut Gardiner, jadi kerentanan yang ada, berarti satu dari enam anak muda telah berhenti bekerja sejak awal pandemi. Ini adalah temuan yang dilaporkan ILO di salah satu laporan sebelumnya tentang pasar tenaga kerja, ketika memperingatkan bahwa berbagai guncangan pandemi pada anak muda dapat mengakibatkan lockdown generation.

Survei ILO Youth & Covid-19 terbaru, yang diterbitkan Selasa, mengumpulkan tanggapan dari lebih dari 11.000 orang, berusia 18-29 tahun, dari 112 negara antara April dan Mei 2020. Diperkirakan bahwa dampak krisis virus corona pada kaum muda adalah sistematis, dalam, dan tidak proporsional.

Landasan perlindungan sosial

Hampir tiga dari empat anak muda mengalami gangguan terhadap studi atau pelatihan mereka karena pandemi, studi tersebut menemukan, karena penutupan sekolah, universitas atau pusat pelatihan.

Dan 65% anak muda mengatakan bahwa mereka telah belajar lebih sedikit sejak awal pandemi karena transisi ke pembelajaran online dan jarak jauh selama penguncian.

Baca Juga: Kesalahan Terbesar Anak Muda Jika Bicara Dana Hari Tua

Terlepas dari upaya untuk terus belajar, setengah dari kaum muda yang disurvei meramalkan penundaan studi mereka dan hampir satu dari 10 khawatir mereka akan gagal dalam pendidikan atau pelatihan mereka.

Siswa di negara-negara berpenghasilan rendah ditemukan paling merasakan kesulitan dalam belajar jarak jauh ini karena pembagian digital, dengan akses yang lebih sedikit ke internet, kurangnya peralatan dan terkadang kurangnya ruang di rumah.

Sekitar 65% kaum muda di negara-negara berpenghasilan tinggi telah diajari kelas melalui video di tengah pandemi, dibandingkan hanya 18% dari mereka di negara-negara berpenghasilan rendah yang dapat terus belajar online.

“Institusi, baik pendidikan maupun pemerintah, tidak siap menghadapi dampak pandemi terhadap sistem pendidikan,” kata Gardiner, menjelaskan bahwa menutup sekolah adalah bagian yang mudah, tetapi membuka sekolah dengan aman terbukti menjadi tantangannya.

Oleh karena itu, dukungan yang lebih besar diperlukan untuk orang tua dan guru, katanya, dengan bentuk paket dukungan pendapatan menjadi salah satu contoh sebagai cara untuk membantu orang tua tunggal dan keluarga yang berjuang.

“Jaring pengaman dasar atau landasan perlindungan sosial ini perlu terjadi terlebih dahulu sebelum kita benar-benar dapat membawa anak-anak ini kembali ke sekolah dan membuat orang kembali bekerja dengan cara yang produktif,” kata Gardiner.**(RW)

Leave a Reply