Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Beruntungnya Instagram Reels, Rilis saat Tiktok Terancam Dilarang

Ilustrasi. Sumber foto: Business InsiderIlustrasi. Sumber foto: Business Insider

Topcareer.id – Aplikasi berbagi foto Instagram Facebook Inc. meluncurkan tiruan aplikasi TikTok di lebih dari 50 negara, seminggu setelah Chief Executive Officer Mark Zuckerberg membela strategi peniru perusahaan kepada anggota parlemen AS pada sidang antimonopoli.

Produk ini, yang disebut Reels, memungkinkan orang mengedit klip video berdurasi 15 detik diiringi musik, seperti halnya TikTok. Fitur ini akan disematkan ke Instagram di AS dan di negara lain yang termasuk dalam daftar, kata perusahaan itu.

Reels adalah fitur Instagram utama kedua yang hampir identik dengan yang dipopulerkan oleh TikTok sebagai pesaingnya. Sementara Instagram Stories, alat untuk memposting video dan foto, terinspirasi oleh Snap Inc.

Reels bukan upaya pertama Facebook untuk menantang TikTok. Sempat ada Lasso Facebook, aplikasi terpisah dengan fitur serupa yang telah diuji di pasar terbatas, yang ditutup bulan lalu setelah gagal menarik audiens.

Baca juga: Ingin Kamarmu Instagramable? Yuk Pakai Hiasan Macrame

Reel mungkin lebih beruntung, diluncurkan tepat ketika keberadaan TikTok di AS ditantang oleh Presiden AS Donald Trump. TikTok, yang dimiliki oleh ByteDance Ltd. yang berbasis di China, menghadapi larangan di AS atau potensi spin-off dan penjualan ke negara lain.

Trump dan pejabat lainnya mengatakan TikTok adalah ancaman bagi keamanan nasional karena pemerintah China mungkin memiliki akses ke data dari Amerika. TikTok pun telah berulang kali membantah tuduhan tersebut.

“Waktunya kebetulan dalam beberapa hal,” kata Vishal Shah, kepala produk di Instagram, dalam sebuah wawancara dengan wartawan. Facebook telah merilis Reel di negara lain, termasuk India, setelah pemerintah melarang TikTok di sana. “Kami merasa bahwa produk tersebut memiliki banyak potensi dan kami belajar dengan sangat cepat bahwa hal itu disukai orang,” kata Shah.

Tekanan dari Trump telah mendorong beberapa pembuat TikTok untuk mengarahkan audiens mereka ke Instagram, berharap untuk masa depan yang lebih stabil jika TikTok dilarang. Facebook mendapat keuntungan dari ketidakpastian bahkan ketika regulator menyelidiki perusahaan tersebut untuk kemungkinan pelanggaran undang-undang antitrust, terutama praktiknya dalam membeli dan menyalin pesaing.

Baca juga: Danae Mercer, Influencer yang Gemar Bongkar Kepalsuan di Instagram

Menurut dokumen yang dirilis oleh Kongres, Zuckerberg pada tahun 2012 menjadi lebih tertarik pada praktik tersebut setelah mengamati pesaing China bergerak cepat untuk memperkenalkan produk baru dengan kegunaan yang sudah terbukti. Video Reel akan muncul di tab explore Instagram, di mana orang dapat melihat konten dari akun yang mereka belum ikuti.

Manfaat membangun fitur Reel di dalam Instagram, kata Shah, adalah jaringan yang ada lebih dari 1 miliar pengguna. Lebih sulit membuat orang mengunduh aplikasi baru daripada menggunakan yang sudah mereka miliki, katanya. Reel juga akan memberi pengguna Instagram kesempatan baru untuk menjadi terkenal, melebihi pengikut yang sudah mereka miliki.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply