Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 20, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Alasan Perekrut Mengingatmu Saat Interview Kerja, Kesan Baik atau Buruk

Topcareer.id – Di pasar kerja yang super kompetitif, berhasil ke tahap wawancara dalam perekrutan merupakan pencapaian yang panjang. Ketika sampai ke tahap wawancara kerja, pastikan bahwa para perekrut mengingatmu secara positif.

Akan lebih baik meninggalkan kesan bagus dibanding kesan buruk selama wawancara, karena cukup mudah bagi para perekrut untuk beralih ke kandidat berikutnya. Dikutip dari The Ladders, berikut hal-hal yang membuatmu diingat oleh pewawancara, untuk kesan yang baik juga kesan yang buruk.

Kesan baik: Kamu mengerjakan pekerjaan rumahmu

Sebagai pakar karir dan CEO Brokers International, Mark Williams menjelaskan, seorang kandidat yang telah belajar soal perusahaan, tim kepemimpinan, dan berita terbaru, bicara banyak tentang karakter mereka.

Baca Juga: Gagal Wawancara Kerja? Jangan Menyerah. Lakukan 5 Hal Ini

“Luangkan waktu untuk meneliti staf tingkat-C dan dari mana mereka berasal. Pahami pasar tempat perusahaan berada dan dari mana penjualan mereka berasal. Semakin banyak pengetahuan yang dimiliki kandidat, dapat menunjukkan di mana mereka akan cocok dan bagaimana mereka akan menambah nilai bagi perusahaan, semakin baik kesan yang akan mereka tinggalkan,” kata dia.

Kesan buruk: Kamu playing victim

Beberapa dari kita mungkin pernah mengalami pemutusan hubungan kerja yang tidak perlu karena kantor beracun. Ada banyak alasan untuk merasa seperti diperlakukan buruk sepanjang karier, tetapi wawancara bukanlah tempat untuk menyuarakan kekhawatiran ini.

Hal ini dapat dilihat sebagai playing victim, dan tidak meninggalkan kesan yang menghasilkan tawaran. “Mereka adalah individu yang memiliki banyak nasib buruk selama bertahun-tahun, menahan getaran buruk, dan itu membuat pemimpin perekrutan mempertanyakan seperti apa mereka mengelolanya dan bagaimana kematangan kecerdasan emosional mereka,” tambah Williams.

Kesan baik: Kamu mencoba berhubungan dengan mereka secara pribadi

Meskipun pada tingkat paling dasar, manajer perekrutan menentukan apakah kamu memiliki keterampilan yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan, disukai adalah faktor utama mengapa mereka akan mengingatmu. Tapi, bukan berarti kamu harus menyetujui semua yang dia katakan.

Baca Juga: Saat Wawancara Kerja Ditanya ‘Apa Hobi Kamu?’, Hindari Menjawab Ini

 “Ini semua dimulai dengan meneliti manajer perekrutan, meninjau profil LinkedIn mereka dan mencari minat yang sama atau aspek menarik dari latar belakang mereka yang mungkin ingin kamu tanyakan,” kata Steven Starks, manajer senior program dan operasi konseling karir di University of Phoenix.

Kesan buruk: Kamu hanya berbicara tentang kebutuhanmu

Tentu, gaji dan tunjangan menjadi faktor. Namun pada awal proses wawancara, tidaklah profesional (dan egois) jika hanya berbicara kebutuhan, ekspektasi, dan preferensimu dengan manajer perekrutan.

Starks mengatakan kandidat ini terlalu dini bertanya tentang tunjangan, gaji, dan aspek lainnya, daripada mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaan yang mereka daftarkan.

Kesan baik: Kamu bersemangat dan positif

Mereka yang datang wawancara tanpa energi, tidak dapat tersenyum, manajer perekrutan akan bertanya-tanya tentang motivasi kandidat. Namun, jika kamu datang dengan bersemangat, dan antusias untuk mengeksplorasi peluang kerja, getaran baik tersebut akan terus berlanjut lama setelah percakapan berakhir.

“Mereka menunjukkan postur tubuh yang penuh perhatian, senyum hangat, kontak mata, dan ekspresi wajah yang positif selama interaksi,” jelas Stark.**(RW)

Leave a Reply