Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Metode Tes Covid-19 yang Penting Diketahui

Topcareer.id – Para ahli kesehatan di seluruh dunia mendukung direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus yang mengatakan salah satu cara terbaik untuk melawan pandemi COVID-19 adalah dengan melakukan banyak tes virus corona.

Tedros dan para ahli lainnya setuju bahwa pengujian massal untuk COVID-19 akan memungkinkan kasus positif diisolasi dan membantu mengidentifikasi mereka yang melakukan kontak dengan mereka serta membantu mengekang penularan lebih lanjut.

Inilah jenis-jenis tes virus corona yang perlu diketahui.

Tes NAAT
Tes virus corona yang paling umum digunakan adalah Tes Amplifikasi Asam Nukleat (NAAT) yang direkomendasikan WHO, yang mendeteksi virus SARS-CoV-2 yang bertanggung jawab atas penyakit COVID-19.

Baca Juga: Pria Tinggi Lebih Rentan Terkena Virus Corona?

Spesimen biasanya diambil dari saluran pernapasan bagian atas dengan menggunakan teknik usap nasofaring – di mana sampel diambil dari tenggorokan di belakang hidung, yang mengandung campuran mukus dan air liur.

Sampel dibawa ke laboratorium khusus dan diuji untuk SARS-CoV-2 menggunakan uji reaksi berantai polimerase transkripsi balik (rRT-PCR) waktu nyata – metode yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan “materi genetik tertentu dari patogen”.

Anna Wald, kepala Divisi Alergi dan Penyakit Menular di Universitas Washington, mengatakan tes ini cukup handal. Wald mengatakan bahwa meskipun tekniknya bagus dan tidak menjamin perbaikan apa pun, namun tes ini banyak tersedia. Prosesnya memakan waktu hingga 3-4 jam.

Tes serologis
Tes serologis digunakan untuk mendeteksi antibodi yang ada dalam serum darah. Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh sel darah putih untuk melawan benda asing seperti antigen.

Baca Juga: Hati-hati, Tempat Ini Rentan Penularan Virus Corona

Menurut Universitas Johns Hopkins, “serum mengandung antibodi terhadap komponen patogen tertentu, yang disebut antigen yang dikenali oleh sistem kekebalan sebagai benda asing dan ditargetkan oleh respons imun”.

Sebuah studi menegaskan bahwa tes tersebut dapat membantu mengidentifikasi individu yang telah mengembangkan antibodi terhadap virus SARS-CoV-2, memungkinkan mereka untuk menjadi donor bagi mereka yang saat ini terinfeksi COVID-19.

Bagi beberapa orang, masih terlalu dini untuk mengetahui dengan tepat seberapa efektif tes serologi dalam menangani COVID-19.

Saat ini, tes serologi sedang dalam tahap pengembangan untuk penggunaan komersial dan non-komersial, dan hanya segelintir negara seperti China dan Singapura yang menggunakannya untuk pengujian virus corona.

Pada April 2020, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui tes serologis pertama yang diproduksi oleh perusahaan bioteknologi Cellex, yang menguji antibodi virus corona dalam darah yang diperoleh dari penusukan jari. Tes tersebut dapat mengungkap apakah seseorang terjangkit COVID-19 dalam waktu sekitar 15 menit.

Mengapa pengujian diagnostik sangat penting?
Jika semua orang di dunia berhenti berinteraksi dengan orang lain selama beberapa minggu, virus corona akan mati karena tidak dapat menginfeksi orang baru. Karena hal itu tidak mungkin terjadi, maka tes ini tujuannya adalah untuk mengurangi penyebaran dari orang ke orang sebanyak mungkin. Untuk melakukannya secara efektif, penting untuk mengetahui siapa yang terinfeksi, sehingga mereka dapat dikarantina dan agar kontak dekat terakhir mereka dapat diidentifikasi, dikarantina, dan juga diuji. “Pelacakan kontak” dengan tes ini bisa memperlambat penyebaran virus, karena memungkinkan orang tahu kapan mereka kemungkinan besar akan menjadi penyebar, meskipun mereka tidak merasakan gejala.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply