Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Peneliti Australia Uji Nasal Spray dari Nanas untuk Obat Covid-19

Topcareer.id – Peneliti asal Australia sedang menguji pengobatan nasal spray berbahan dasar buah nanas untuk membatasi penyebaran virus corona dan mengobati mereka yang terinfeksi COVID-19.

Profesor David Morris dan tim internasionalnya telah mengadaptasi pengobatan kanker yang dikenal sebagai ‘BromAc’ yang dapat mencegah virus berpindah ke paru-paru pembawa dan menyebar ke orang lain.

Percobaan pada pasien virus corona sedang dilakukan di rumah sakit Melbourne dan dapat dimulai bulan September 2020.

BromAc telah dikembangkan selama 11 tahun untuk digunakan dalam pengobatan kanker dan mencakup dua komponen yang bersama-sama melarutkan lonjakan COVID-19, membuatnya tidak dapat menginfeksi sel lain.

Baca Juga: Bisakah Vitamin D Turunkan Risiko Terinfeksi Covid-19?

Kekuatan nanas
Salah satu agen inti obat ini adalah enzim dari batang nanas yang diuji di laboratorium setelah diamati bahwa babi yang memakan nanas resisten terhadap kondisi gastro tertentu.

“Kami telah menggunakan obat dalam pengembangan selama lebih dari satu dekade dan bertanya apakah itu dapat diadaptasi untuk mengobati orang yang terinfeksi COVID-19, Profesor David Morris mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (17/8).

“Hasil laboratorium kami menunjukkan obat baru membuat lonjakan COVID-19 tidak efektif, dan menghentikannya menginfeksi sel lain.

“Kami berharap hasilnya akan menghasilkan pengobatan dan dapat membatasi serangan virus corona pada hidung dan tenggorokan serta mencegah infeksi paru-paru, serta menghentikan pasien yang terinfeksi agar tidak menularkan virus hidup,” katanya.

Baca Juga: Penyandang Diabetes Harus Disiplin Jaga Kadar Gula Darah Selama Covid-19

Virus akan segera dihentikan

Orang yang terinfeksi diharapkan dapat meminum obat tersebut pada tanda-tanda pertama COVID-19 dan menghentikan penyebaran virus.

“Ini dapat memberikan cara yang sangat aman dan efektif untuk menyelamatkan nyawa, melindungi pekerja yang rentan, mencegah rawat inap dan membuat orang yang terinfeksi COVID-19 kembali ke kehidupan sehari-hari mereka.” ujar Morris.

Para peneliti menekankan bahwa pengobatan tersebut bukanlah vaksin untuk COVID-19 tetapi dapat bekerja bersama-sama sebagai pengobatan atau tindakan pencegahan.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply