Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Tren Resume yang Perlu Diketahui untuk 10 Tahun Mendatang (Bagian 2)

Topcareer.id – Di masa pandemi ini, tren perekrutan karyawan bergeser, begitu pula dengan resume yang akan kamu serahkan kepada perusahaan untuk melamar kerja nanti. Apakah resume dua halaman masih berlaku? Apakah resume dengan desain yang menarik jadi tren resume 10 tahun ke depan?

Berikut beberapa tren resume 10 tahun ke depan yang diprediksi oleh para ahli karier, seperti dalam laman The Ladders.

4. Remote working akan menjadi pusat perhatian

Saat ini, hampir semua industri telah menyesuaikan diri dengan pekerjaan jarak jauh, dan bagaimana sikap adilmu dalam pekerjaan ini harus menjadi bagian besar dari resume, menurut pelatih bisnis dan penulis Ivy Slater.

Baca Juga: 4 Keterampilan Analitis yang Perlu Dimasukkan ke Resume

Pastikan untuk mengungkapkan caramu beradaptasi, memberikan contoh kepemimpinan, serta penguasaan teknologi. Karena banyak perusahaan akan memiliki semacam program kerja di luar kantor di masa mendatang. Dengan menjelaskan bagaimana dirimu fleksibel dan proaktif, akan membedakan kamu dari kandidat lain.

5. Hasil/strategi kerja di masa Covid-19 adalah suatu keharusan

Bagaimanapun, kamu telah beradaptasi dengan krisis Covid-19, di mana menjadi hal yang harus kamu letakkan dalam resumemu di tahun 2020, 2021, dan seterusnya, menurut Weiner. Terutama, jika kamu pernah berada di garis depan dalam menavigasi sumber daya manusia, semangat tim, atau departemen lain.

“Jika kamu telah membuat keputusan kepemimpinan eksekutif dalam mengelola pandemi untuk perusahaanmu, atau item penting lainnya, kamu harus mendiskusikan dampak pekerjaanmu. Jelas bahwa ini adalah waktu yang sulit, tapi ini cara yang bagus untuk menonjol dan mendiskusikan bagaimana kamu menanganinya dengan cara yang proaktif dan bukan reaktif,” jelas Weiner.

6. Soft skill dan kepribadian akan jadi resume yang mewah

Bahkan jika seseorang adalah profesional yang sangat terampil, berbakat, dan pemenang penghargaan, jika tidak ada yang ingin berada di dekatnya, kecil kemungkinan mereka akan berhasil di perusahaan. Menurut Augustine, terutama pada saat kekacauan — katakanlah, pandemi global — soft skill itu lebih penting dari sebelumnya.

Faktanya, menurut studi terbaru yang dilakukan oleh TopInterview dan Resume-Library, 70 persen pemberi kerja menganggap kepribadian kandidat menjadi salah satu dari tiga faktor teratas dalam memutuskan apakah akan memperpanjang tawaran pekerjaan. Dan 62 persen mengatakan mereka berharap resume memberikan wawasan yang lebih luas.

“Di era Covid-19, kami menemukan bahwa pemberi kerja menyukai kandidat yang memiliki sifat tertentu selain keterampilan terkait pekerjaan, seperti fleksibilitas, kemampuan beradaptasi, berpikir kritis, dan pemecahan masalah,” lanjut Augustine.

7. Resume perlahan menjadi kurang relevan

Beberapa ahli percaya suatu hari nanti, perusahaan tidak akan menggunakan resume sama sekali. Seperti yang diramalkan oleh pelatih karier dan salah satu pendiri Going Places Anna Schuilger, pada akhirnya kita akan sampai di mana LinkedIn akan mewakili pekerjaanmu, atau video yang menunjukkan kemampuanmu, daripada menulis tentang riwayat pekerjaan.

“Jika lima tahun lalu, 50 persen dari proses pencarian pekerjaan memiliki resume yang menarik, sekarang menjadi 20 persen,” jelasnya.

“Jadi, 80 persen lainnya adalah kemampuanmu untuk berbicara dengan baik berdasarkan pengalaman dan menjelaskan bagaimana kamu akan menambah nilai.”**(RW)

Leave a Reply