Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Salah Satu Negara Kaya Minyak Ini Kini Terancam Kehabisan Uang Cash

Topcareer.id – Ketika Menteri Keuangan Kuwait saat itu Anas Al-Saleh memperingatkan pada tahun 2016 bahwa sudah waktunya untuk memotong pengeluaran dan mempersiapkan kehidupan setelah urusan minyak, dia diejek oleh populasi yang dibesarkan dengan aliran petrodolar yang tampaknya tak ada habisnya.

Empat tahun kemudian, pada tahun 2020 ini, Kuwait sebagai salah satu negara terkaya di dunia sedang berjuang untuk memenuhi kebutuhan karena penurunan tajam harga energi yang menimbulkan pertanyaan mendalam tentang bagaimana negara-negara Teluk Arab dijalankan.

Al-Saleh sudah lama pergi, beralih ke posisi kabinet lain. Penggantinya, Mariam Al-Aqeel, menggantikannya dua minggu setelah menyarankan Kuwait untuk merestrukturisasi tagihan gaji sektor publik yang merupakan satu-satunya hambatan terbesar pada keuangan negara. Penggantinya, Barak Al-Sheetan, memperingatkan bulan Juli lalu bahwa tidak ada cukup uang tunai untuk membayar gaji negara setelah Oktober.

Baca Juga: Saudi Aramco Mulai Pecat Ratusan Karyawan

Lambat untuk menyesuaikan kebiasaan pengeluaran besar saat pendapatan minyak turun, negara-negara Teluk melesat menuju momen perhitungan ekonomi, memicu perdebatan baru tentang masa depan negara-negara yang selama beberapa dekade membeli kesetiaan populer dengan sumbangan negara.

“Suatu hari kita akan bangun dan menyadari bahwa kita telah menghabiskan semua tabungan kita, bukan karena kita tidak memeriksa rekening koran kita tetapi karena kita melihatnya dan berkata, mungkin itu kesalahan bank, dan kemudian membeli Rolex terbaru,” Kata Fawaz Al-Sirri, yang mengepalai perusahaan komunikasi politik dan keuangan Bensirri.

Klub eksportir minyak OPEC telah menghidupkan kembali minyak mentah dari penurunan bersejarahnya tahun ini, tetapi angka di US $ 40 masih terlalu rendah. Pandemi virus corona dan pergeseran menuju energi terbarukan mengancam harga yang tertekan.

Arab Saudi membatasi tunjangan dan memberlakukan pajak. Bahrain dan Oman, di mana cadangan tidak terlalu banyak, meminjam dan mencari dukungan dari tetangga yang lebih kaya. UEA melakukan diversifikasi dengan munculnya Dubai sebagai pusat logistik dan keuangan.

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply