Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, September 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Penelitian: Ada Kemungkinan Obat Diabetes dan Obesitas Bisa Obati COVID-19

Topcareer.id – Pembuat obat asal Denmark Novo Nordisk A / S, tengah menjajaki apakah kelas obat baru yang bisa membantu orang menurunkan berat badan dan mengendalikan diabetes juga berpotensi dalam memerangi COVID-19.

Kepala Ilmiah Novo Mads Krogsgaard Thomsen mengatakan penelitian menunjukkan orang yang menderita obesitas dan diabetes sering kali mengalami keadaan yang lebih buruk dalam upaya mengatasi virus corona. Sekarang analisis awal dari rekam medis elektronik menunjukkan bahwa obat GLP-1, yang membantu pasien menjaga kadar gula darah, bisa menjadi terapi yang sangat berarti dalam membantu penderita diabetes melawan COVID-19. Dia menunjuk bukti virus menyerang sel yang memproduksi hormon insulin.

“Indikasi awal kelas GLP-1 ternyata menguntungkan Covid-19,” ujarnya. “Itu tidak terduga karena ini adalah kelas agen yang menargetkan faktor risiko untuk hasil COVID-19 yang buruk.”

Baca Juga: Peneliti Australia Uji Nasal Spray dari Nanas untuk Obat Covid-19

Obat GLP-1 termasuk Novo’s Ozempic untuk diabetes dan Saxenda untuk obesitas. Penjualan obat-obatan semacam itu, yang juga mencakup Trulicity Eli Lilly & Co. dan Bydureon dari AstraZeneca Plc, berjumlah lebih dari US $ 11 miliar tahun lalu, menurut laporan dari Grand View Research.

Novo, sebagai pembuat obat diabetes terbesar di dunia, sedang mempelajari peran obat-obatan tersebut saat para peneliti dan pemerintah bergegas mencari pengobatan untuk memerangi virus corona

Amerika Serikat (A.S) bulan lalu menghapus penggunaan plasma darah dari pasien yang sembuh dari COVID-19 untuk membantu mereka yang saat ini terinfeksi.

Penderita COVID-19 dapat mengalami kondisi peradangan di mana sistem kekebalan bereaksi berlebihan terhadap virus, menyebabkan kerusakan yang lebih buruk daripada infeksi itu sendiri. Studi menunjukkan bahwa semaglutide, bahan utama dalam Ozempic, “meredam peradangan sistemik” pada penderita diabetes dan obesitas, kata Thomsen.

Novo sedang melakukan studi lebih lanjut dan akan mempublikasikan hasilnya jika dapat mendukung data awal, katanya. Thomsen menambahkan bahwa tidak ada bukti klinis bahwa obat GLP-1 memiliki efek antivirus pada COVID-19.

Novo bertaruh pada obat GLP-1 termasuk Ozempic, yang diperkirakan oleh analis akan menghasilkan US $ 3,4 miliar dalam penjualan pada tahun 2020. Saxenda diperkirakan akan melampaui US $ 1 miliar dalam penjualan tahun ini. “Perusahaan mengharapkan regulator untuk memutuskan apakah akan menyetujui semaglutide untuk obesitas pada akhir tahun depan,” kata Thomsen.

Penelitian menunjukkan bahwa orang gemuk dan kelebihan berat badan berisiko tinggi menderita kasus virus corona lebih parah, dengan sebuah penelitian di Prancis bulan Agustus menemukan bahwa hanya satu dari 10 orang yang menjalani perawatan intensif dengan penyakit itu berada dalam kisaran berat badan yang sehat.

Laporan lain pada Agustus menyoroti kekhawatiran vaksin COVID-19 di masa depan bisa kurang efektif untuk individu dengan obesitas karena respons kekebalan yang lemah.

“Obesitas, hipertensi dan diabetes adalah faktor risiko besar untuk hasil yang buruk,” menurut Thomsen. “Tapi itu juga agar virus semakin menekan kondisi kardiometabolik Anda.”**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply