Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

PwC Perkirakan Pendapatan Bioskop Global Turun Tajam 66% di 2020

Bioskop. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Firma riset dan akuntansi PricewaterhouseCoopers (Pwc) memperkirakan setelah alami peningkatan 3,6% dalam pendapatan bioskop global pada 2019 menjadi USD 45,1 miliar, diperkirakan 2020 akan ada penurunan tajam 65,6%, menjadi USD 15,5 miliar, imbas penutupan bioskop saat pandemi.

“Karena banyak bioskop yang terpaksa ditutup dan rilis utama Hollywood ditunda,” tulis laporan PwC dalam ‘Global Entertainment & Media Outlook 2020-2024’ mengutip The Hollywood Reporter, Kamis (10/9/2020).

Untuk Amerika Serikat, studi tahunan perusahaan memproyeksikan penurunan 65,7% dari USD 11,4 miliar pada 2019 menjadi USD 3,9 miliar tahun ini.

PwC memperingatkan bahwa seluruh ekosistem bioskop akan terpengaruh secara dramatis dengan pendapatan bioskop, yang terdiri dari iklan box office dan bioskop (tetapi tidak termasuk penjualan konsesi di bioskop dan merchandising film), yang ditetapkan untuk kontrak secara global, dengan tarif tahunan gabungan 2,4% dari 2019 hingga akhir 2024 dengan USD 39,9 miliar.

PwC’s Global Entertainment & Media Outlook 2020–2024 mengatakan bahwa resesi global yang disebabkan oleh pandemi menyebabkan tahun 2020 bersiap mengalami penurunan tajam dalam pendapatan hiburan dan media global dalam 21 tahun sejarah penelitian ini.

 “Dengan penurunan sebesar 5,6 persen, atau lebih dari USD 120 miliar, dari 2019 menjadi USD 2,02 triliun. Itu termasuk penurunan 7,3 persen di AS dari USD 712,9 miliar menjadi USD 660,6 miliar.”

Baca juga: Demi Rekor Dunia, Pria Ini Bakal Nonton Film Tenet di Bioskop 120 Kali

Pada 2009, tahun lalu ekonomi global menyusut, total belanja hiburan dan media (E&M) global turun hanya 3,0 persen. Proyeksi PwC menunjukkan bahwa pada 2021, pengeluaran akan tumbuh 6,4 persen.

Melihat seluruh periode perkiraan lima tahun hingga 2024, perusahaan memperkirakan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 2,8 persen.

Laporan Global Entertainment & Media Outlook 2020-2024 juga menyoroti bahwa cara studio AS sekarang menjangkau pelanggan mereka telah berubah.Sebagian besar telah menyiapkan platform streaming mereka sendiri, misalnya.

“Lebih sedikit film yang dirilis secara teatrikal di Amerika Utara, tetapi ini tidak memengaruhi pendapatan,” catat PwC.

“Dengan permintaan yang begitu tinggi dari platform streaming, tingkat produksi kemungkinan akan tetap konstan atau meningkat selama periode perkiraan, meskipun akan ada jeda jangka pendek pada tahun 2020 karena pandemi.”

Baca juga: Bioskop Tingkatkan Imunitas Tubuh? Ini Penjelasannya

Berbicara tentang streamer, PwC berpendapat bahwa mereka tidak merugikan sektor film Hollywood seperti yang telah diperingatkan oleh beberapa orang.

Laporan tahunan PwC menyoroti peningkatan pendapatan box office tahun 2019 dari film-film China, karena empat di antaranya berhasil masuk ke dalam 20 besar box office global.

“Seperti yang dibuktikan oleh kesuksesan mereka, pasar China sendiri sekarang cukup besar untuk menghasilkan pendapatan yang serupa dengan judul-judul Hollywood terbesar.” tambah PwC.**(Feb)

Leave a Reply