Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Uji Coba Vaksin dari Universitas Oxford Dihentikan Sementara, Ini Sebabnya

Foto Ilustrasi Vaksin Covid-19

Topcareer.id – AstraZeneca, yang mengembangkan vaksin dengan para peneliti Universitas Oxford, mengatakan bahwa mereka menghentikan uji coba tahap akhir untuk memungkinkan komite independen meninjau data keamanan, dan bekerja untuk meminimalkan potensi dampak.

Pasien dilaporkan menderita gejala neurologis yang berhubungan dengan gangguan inflamasi tulang belakang langka yang disebut myelitis transversal. Mengutip Reuters, AstraZeneca pada Rabu (9/9/2020) mengatakan diagnosis akhir masih menunggu karena lebih banyak tes dilakukan.

Direktur Institut Kesehatan Nasional AS Francis Collins mengatakan kepada sidang komite Senat pada Rabu bahwa pekerjaan sedang dilakukan untuk melihat apakah ada orang lain yang menerima vaksinasi itu atau orang lain yang mungkin memiliki temuan serupa tentang masalah sumsum tulang belakang.

Jeda uji coba mengikuti laporan bahwa Amerika Serikat menargetkan otorisasi jalur cepat atau persetujuan vaksin sebelum pemilihan presiden November.

Pengembang vaksin terkemuka AS dan Eropa pada hari Selasa berjanji untuk menegakkan standar keamanan dan kemanjuran ilmiah untuk vaksin eksperimental mereka dan tidak tunduk pada tekanan politik untuk mempercepat prosesnya.

Baca juga: Bioskop Tingkatkan Imunitas Tubuh? Ini Penjelasannya

AstraZeneca telah setuju untuk memasok hampir tiga miliar dosis kepada pemerintah di seluruh dunia, lebih banyak daripada proyek vaksin lainnya.

Perusahaan juga mengkonfirmasi pada bahwa mereka telah menangguhkan uji coba vaksin pada bulan Juli setelah seorang sukarelawan penelitian ditemukan menderita multiple sclerosis. Panel peninjau independen menyimpulkan MS tidak terkait dengan vaksin.

“Tidak selalu, itu tergantung pada apa yang mereka temukan ketika mereka melakukan penyelidikan,” kata Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock ketika ditanya apakah jeda terbaru akan memperlambat proses pengembangan.

Regulator medis Inggris mengatakan akan segera meninjau informasi yang tersedia untuk menentukan apakah uji coba dapat dimulai kembali secepat mungkin.

“Orang jatuh sakit karena berbagai alasan, dan tim proyek sekarang akan meninjau secara mendalam apa penyebab penyakit orang ini dan apakah itu terkait dengan pemberian vaksin atau tidak,” kata Doug Brown, kepala eksekutif dari Masyarakat Inggris untuk Imunologi.

Baca juga: Erick Tohir Pastikan Profesi Ini yang Pertama Menjajal Vaksin Covid-19

Financial Times mengutip orang-orang yang terkait dengan uji coba tersebut, yang mengatakan bahwa uji coba tersebut dapat dilanjutkan awal minggu depan, setelah dewan pemantau data independen penelitian menyelidiki.**(Feb)

Leave a Reply