Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Uji Coba Vaksin Virus Covid-19 dari Oxford Dihentikan Sementara Akibat Ada Partisipan Sakit

Topcareer.id – Vaksin AstraZeneca-Oxford University dipandang sebagai pesaing kuat di antara lusinan vaksin yang sedang dikembangkan secara global.

Namun kini AstraZeneca sedang mengalami jeda rutin dalam kasus penyakit yang tidak dapat dijelaskan. Hasil uji coba vaksin sedang diawasi dengan ketat di seluruh dunia.

Harapan tinggi bahwa vaksin tersebut mungkin menjadi salah satu yang pertama datang di pasar, setelah pengujian tahap 1 dan 2 yang berhasil.

Perpindahannya ke pengujian Fase 3 dalam beberapa pekan terakhir telah melibatkan sekitar 30.000 peserta di AS serta di Inggris, Brasil, dan Afrika Selatan. Uji coba fase 3 vaksin seringkali melibatkan ribuan peserta dan dapat berlangsung selama beberapa tahun.

Baca Juga: Nol Kasus Aktif Virus Corona Ada di Negara Ini

The New York Times melaporkan seorang sukarelawan dalam uji coba di Inggris telah didiagnosis dengan myelitis transversal, sindrom inflamasi yang mempengaruhi sumsum tulang belakang dan dapat disebabkan oleh infeksi virus.

Namun, penyebab penyakit tersebut belum dikonfirmasi dan penyelidikan independen sekarang akan berhasil jika ada kaitannya dengan vaksin tersebut.

Sekilas ini mungkin tampak mengkhawatirkan. Tapi kejadian seperti itu bukannya tidak pernah terjadi. Memang tim Oxford menggambarkannya sebagai “rutinitas”. Setiap kali relawan dirawat di rumah sakit dan penyebab penyakitnya tidak segera diketahui, hal itu memicu penelitian untuk ditunda.

Ini sebenarnya kedua kalinya terjadi dengan uji coba vaksin virus corona di Universitas Oxford / AstraZeneca sejak sukarelawan pertama diimunisasi pada bulan April 2020. Seorang juru bicara Universitas Oxford mengatakan: “Dalam uji coba besar, penyakit akan terjadi secara kebetulan tetapi harus ditinjau secara independen untuk memeriksanya dengan cermat.”

Keputusan akhir untuk memulai kembali persidangan akan diambil oleh regulator medis MHRA, yang bisa memakan waktu hanya beberapa hari. Tetapi sampai saat itu semua lokasi vaksinasi internasional, di Inggris, Brazil, Afrika Selatan dan Amerika Serikat ditunda.

Tim Universitas Oxford percaya bahwa proses ini menggambarkan bahwa mereka berkomitmen terhadap keselamatan relawan mereka dan standar perilaku tertinggi dalam studi mereka.

Direktur Wellcome Trust Sir Jeremy Farrar, seorang ahli dalam pengendalian penyakit menular, mengatakan sering ada jeda dalam uji coba vaksin dan penting untuk menanggapi reaksi yang merugikan dengan serius.

“Sangat penting bahwa semua data itu dibagikan secara terbuka dan transparan karena publik harus memiliki kepercayaan mutlak bahwa vaksin ini aman dan efektif dan, pada akhirnya, diharapkan dapat mengakhiri pandemi,” tambah Sir Jeremy.

Pakar Inggris mengatakan jeda sementara bisa dilihat sebagai hal yang baik karena menunjukkan para peneliti memprioritaskan keamanan vaksin di atas segalanya.

Orang dapat mengembangkan efek samping karena mengonsumsi obat apa pun, tetapi mereka juga dapat jatuh sakit secara alami.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply