Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

10 Virus Komputer Mematikan di Dunia (Bagian 2)

Topcareer.id – Sebagai pengguna teknologi canggih terutama komputer, kamu pasti pernah mengalami masalah seperti sistem error atau komputer bekerja lambat.

Banyak hal yang menyebabkan gangguan pada komputer, yang paling umum adalah akibat ukuran memori yang kurang besar atau memang komputernya menggunakan prosesor berkecepatan rendah.

Namun yang paling mengganggu dan bahkan mematikan adalah komputer yang terjangkit oleh virus. Layaknya manusia, komputer pun bisa terjangkit virus dengan cara tertentu.

Baca Juga: Betah Menatap Layar Komputer? Kenali Bahayanya

Ada beberapa virus komputer terburuk dan terkenal yang telah menyebabkan banyak kerusakan di kehidupan nyata hingga mengakibatkan kerugian yang sangat besar dan mengganggu infrastruktur kehidupan nyata yang penting.

Ini dia 10 virus komputer paling terkenal dan berbahaya di dunia.

Bagian kedua dari artikel:

6) Conficker
Juga dikenal sebagai Downup atau Downadup, Conficker adalah worm dengan author yang tidak diketahui untuk Windows yang muncul pertama kali pada tahun 2008. Virus ini menginfeksi komputer menggunakan kekurangan di OS untuk membuat botnet. Malware tersebut mampu menginfeksi lebih dari 9 juta komputer di seluruh dunia, memengaruhi pemerintah, bisnis, dan individu. Itu adalah salah satu infeksi worm terbesar yang diketahui yang pernah muncul ada dan menyebabkan kerugian sekitar US $ 9 miliar. Worm ini bekerja dengan mengeksploitasi kerentanan layanan jaringan yang ada dan belum ditambal di Windows. Setelah terinfeksi, worm kemudian akan mengatur ulang kebijakan penguncian akun, memblokir akses ke pembaruan Windows dan situs antivirus, mematikan layanan tertentu dan mengunci akun pengguna di antara banyak akses lainnya. Kemudian, virus ini menginstal perangkat lunak yang akan mengubah komputer menjadi budak botnet dan scareware untuk menipu uang dari pengguna. Microsoft kemudian menyediakan perbaikan dan tambalan dengan banyak vendor antivirus yang menyediakan pembaruan untuk definisi mereka hingga kini.

7) Stuxnet
Diyakini telah dibuat oleh Angkatan Pertahanan Israel bersama dengan Pemerintah Amerika, Stuxnet adalah contoh virus yang dibuat untuk tujuan perang cyber, karena dimaksudkan untuk mengganggu upaya nuklir Iran. Diperkirakan Stuxnet berhasil merusak seperlima sentrifugal nuklir Iran dan hampir 60% infeksi terkonsentrasi di Iran. Worm komputer ini dirancang untuk menyerang Programmable Logic Controllers (PLC) industri yang memungkinkan otomatisasi proses dalam mesin. Ini secara khusus ditujukan untuk perangkat yang dibuat oleh Siemens dan disebarkan melalui drive USB yang terinfeksi. Cara kerjanya akan mengubah kecepatan mesindan menyebabkannya rusak. Jika komputer yang terinfeksi tidak berisi perangkat lunak Siemens, komputer tersebut akan tidak aktif dan menginfeksi komputer lain dengan cara yang terbatas agar tidak memusnahkan dirinya sendiri. Namun akhirnya Siemens menemukan cara untuk menghapus malware tersebut dari perangkat lunak mereka.

8) Mydoom
Muncul pada tahun 2004, Mydoom adalah worm untuk Windows yang menjadi salah satu worm email yang paling cepat menyebar sejak ILOVEYOU. Authornya tidak diketahui dan diyakini bahwa penciptanya dibayar untuk membuatnya karena mengandung pesan teks yakni: “Andy; Saya hanya melakukan pekerjaan saya, tidak ada yang bersifat pribadi, maaf.” Virus itu dinamai oleh karyawan McAfee Craig Schmugar, salah satu orang yang awalnya menemukannya. ‘Mydoom’ adalah sebaris teks dalam kode programnya. Worm ini menyebar dengan sendirinya dengan tampil sebagai kesalahan pengiriman email dan berisi lampiran itu sendiri. Setelah dijalankan, virus itu akan mengirim dirinya sendiri ke alamat email yang ada di buku alamat pengguna dan menyalin dirinya sendiri ke folder program P2P apa pun untuk menyebarkan dirinya sendiri melalui jaringan itu. Diyakini bahwa worm tersebut dibuat untuk mengganggu SCO karena konflik kepemilikan beberapa kode Linux. Ini menyebabkan kerugian sekitar US $ 38,5 miliar dan beberapa worm dari jenis ini masih aktif hingga hari ini.

9) CryptoLocker
CryptoLocker adalah bentuk ransomware kuda Troya yang ditargetkan pada komputer yang menjalankan Windows. Ini menggunakan beberapa metode untuk menyebarkan dirinya sendiri, seperti email, dan setelah komputer terinfeksi, virus itu akan melanjutkan untuk mengenkripsi file tertentu pada hard drive dan penyimpanan terpasang yang terhubung dengannya dengan kriptografi kunci publik RSA. Meskipun cukup mudah untuk menghapus malware dari komputer, filenya akan tetap dienkripsi. Satu-satunya cara untuk membuka kunci file yang terenkripsi tersebut adalah dengan membayar tebusan sesuai tenggat waktu. Jika tenggat waktu tidak terpenuhi, tebusan akan meningkat secara signifikan atau kunci untuk dekripsi akan dihapus. Tebusan biasanya berjumlah US $ 400 dalam bentuk uang tunai atau bitcoin prabayar. Operasi ini akhirnya bisa dihentikan ketika lembaga penegak hukum dan perusahaan keamanan berhasil mengambil kendali bagian dari botnet yang mengoperasikan CryptoLocker dan Zeus. Evgeniy Bogachev, pemimpin jaringan, didakwa dan kunci enkripsi dirilis gratis ke komputer yang terkena virus ini. Dari data yang dikumpulkan dari penggerebekan, jumlah infeksi diperkirakan sebanyak 500.000 dengan jumlah uang tebusan yang telah dibayarkan sekitar 1,3% dari total kasus sebesar US $ 3 juta.

10) Flashback
Meskipun tidak merusak seperti malware lainnya dalam daftar ini, ini adalah salah satu dari sedikit malware Mac yang terkenal karena menunjukkan bahwa Apple Macintosh tidak kebal. Trojan ini pertama kali ditemukan pada tahun 2011 oleh perusahaan antivirus Intego sebagai instalasi Flash palsu. Dalam inkarnasinya yang lebih baru, pengguna hanya perlu mengaktifkan Java. Virus itu menyebarkan dirinya sendiri dengan menggunakan situs web yang dikompromikan berisi kode JavaScript yang akan mengunduh muatan. Setelah diinstal, Mac menjadi bagian dari botnet dari Mac lain yang terinfeksi. Kabar baiknya adalah jika terinfeksi, itu hanya dilokalkan ke akun pengguna tertentu. Kabar buruknya adalah lebih dari 600.000 Mac terinfeksi, termasuk 274 Mac di daerah Cupertino, markas besar Apple.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply