Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Survei Sebut 30% Laki-Laki Tidak Pernah Lakukan Tugas Rumah Tangga Satu Ini

Topcareer.id – Sebuah survei menyatakan bahwa sepertiga laki-laki mengakui bahwa mereka belum pernah mengganti seprai sebelumnya dalam sebuah penelitian. Ini menjadi salah satu pekerjaan rumah tangga yang umum tidak dilakukan oleh laki-laki.

Survei ini dilakukan terhadap 1.000 pria dan wanita dari Amerika Serikat, Australia, dan Inggris. Perusahaan pembersih milik keluarga, Maid2Match, mengolah data tentang kebiasaan membersihkan rumah.

Survei itu menemukan bahwa 32% pria dalam penelitian ini tidak pernah mengganti seprai di rumah, di mana laki-laki dari AS menjadi pelanggar terburuk di ketiga negara tersebut.

Baca Juga: Pengeluaran Rumah Tangga di Jepang Turun Signifikan karena Pandemi

Meskipun mengganti seprai sudah cukup buruk, bagaimana dengan pria yang sengaja menyabotase suatu tugas agar tidak pernah melakukannya lagi?

Lebih dari setengah (53%) mengatakan bahwa mereka sengaja melakukan pekerjaan rumah dengan buruk, yang membuat sekitar dua pertiga wanita (66%) mengklaim bahwa mereka melakukan sebagian besar atau semua pekerjaan rumah tangga.

“Kami cukup terkejut dengan betapa mayoritas keluarga dan pasangan masih dengan bagaimana mereka menunjuk tanggung jawab pembersihan,” kata Toby Schulz, CEO, dan salah satu pendiri Maid2Match, dalam sebuah pernyataan pers, mengutip The Ladders.

“Kami memiliki sejumlah besar pekerja kebersihan adalah laki-laki, tetapi tampaknya di luar industri kebersihan, tugas pekerjaan rumah tangga masih berada di pundak perempuan.”

Berdasarkan negara, laki-laki dari Amerika (18%) paling tidak mungkin membantu pekerjaan rumah, diikuti oleh laki-laki Australia (26%), dan lebih dari sepertiga laki-laki di Inggris (39%).

Laki-laki yang sudah menikah menghabiskan lebih dari setengah jam setiap minggunya untuk menyelesaikan pekerjaan rumah, menurut penelitian, sementara perempuan yang sudah menikah akan menghabiskan rata-rata dua setengah jam setiap minggu.

Dan jika dengan sengaja melakukan pekerjaan yang buruk tidak cukup bagi pria, lebih dari seperempat (26%) mengatakan bahwa mereka merasa tidak menerima cukup pujian atau pengakuan untuk menyelesaikan tugas rumah tangga.

Bahkan ketika mempertimbangkan pandemi virus corona saat ini, jumlahnya tidak berubah. Delapan puluh persen perempuan mengatakan mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk bersih-bersih selama tiga bulan terakhir, sementara hanya seperlima pria mengatakan merekalah yang melakukan pekerjaan rumah tangga.

“Mempertimbangkan seberapa banyak masyarakat telah berkembang selama tujuh puluh tahun terakhir, di mana perempuan yang bekerja penuh waktu sama banyaknya dengan laki-laki, tampaknya tidak adil bahwa merekalah yang masih membereskan kaus kaki kotor atau menyedot debu rumah di akhir pekan,” kata Schulz.**(RW)

Leave a Reply