Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Lima Karakteristik Generasi Milenial di Tempat Kerja

Topcareer.id – Generasi milenial akan menyumbang 75% dunia professional secara global dalam lima tahun ke depan. Setiap generasi memiliki penilaian karakteristiknya sendiri, termasuk mereka yang lahir antara tahun 1980 dan pertengahan 90-an ini.

Ketika kebanyakan orang memikirkan generalisasi seputar Milenial, mereka langsung membayangkan profesional yang hanya bekerja untuk diri mereka sendiri. Ini adalah kesalahpahaman yang parah, menurut Courtney McKenzie Newell, pendiri, dan CEO Crowned Marketing & Communications.

Berikut beberapa fakta karakteristik generasi Milenial di tempat kerja, seperti dikutip dari laman The Ladders.

Baca Juga: Hai Milenial, Begini Cara Mengambil Hati Bos Baby Boomer

1. Milenial terbuka untuk menerima nasihat dan dilatih

Ketika pelatih karier eksekutif Elizabeth Pearson memiliki klien milenial pertamanya, dia merasa cemas. Setelah mempercayai beberapa rumor dari generasi ini, dia ragu-ragu. Namun, dia sangat terkejut ketika kliennya ini datang tepat waktu, siap dan ingin belajar lebih banyak tentang cara memperbaiki dirinya sendiri.

“Saya tidak dapat menjamin bahwa semua milenial sangat ingin belajar — seperti klien saya, tetapi saya dapat mengatakan bahwa saya memiliki klien dewasa yang sama banyaknya, yang tidak berdedikasi pada perkembangan mereka seperti milenial,” tambahnya.

2. Milenial cukup bertanggung jawab secara fiskal

Generasi Milenial sangat pilih-pilih tentang setiap keputusan yang mereka buat, termasuk pengeluaran uang. “Sebelum melakukan pembelian sekecil apapun, mereka cenderung menghabiskan waktu berjam-jam untuk meneliti, menjelajahi YouTube, Google, dan Facebook untuk mendapatkan ulasan. Mereka bekerja keras demi uang mereka dan tidak ingin menyia-nyiakannya dengan pembelian yang buruk,” kata Newell.

3. Mereka ingin diperlakukan secara adil dan setara

Sangat mudah untuk berhumor bahwa milenial adalah generasi ‘bintang emas’ dan mereka selalu membutuhkan pujian untuk setiap tugas kecil yang mereka selesaikan. Pelatih Karir eksekutif Elizabeth Pearson mengatakan itu mungkin bukan produk dari usia mereka tetapi lebih dari itu, keinginan mereka untuk mendapatkan feedback dan terus meningkatkannya.

“Studi menunjukkan bahwa generasi milenial lebih menghargai perlakuan adil oleh atasan mereka daripada memiliki atasan yang mengakui pencapaian mereka dan meminta masukan mereka,” catatnya.

4. Generasi milenial tinggal di tempat kerja yang buat mereka bahagia

Newell mengatakan Milenial sering dituduh berpindah-pindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain dan tidak memiliki loyalitas kepada pemberi kerja. Namun, statistik yang menunjukkan bahwa kaum milenial cenderung bertahan di pekerjaan yang sama selama dua tahun.

Faktanya, satu-satunya perbedaan adalah bahwa tidak seperti generasi sebelumnya, mereka tidak mau berkeliaran jika mereka tidak melihat jalur yang jelas menuju pertumbuhan, atau jika budayanya bukan budaya yang bahagia.

“Generasi milenial akan tetap bersama perusahaan yang memberikan kesempatan untuk tumbuh dan belajar, lingkungan kerja yang positif dan membuat mereka merasa menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar,” jelasnya.

5. Milenial sebenarnya cukup senang dengan karir mereka

Fakta: Menurut studi Zety, 82% orang berpikir bahwa generasi Milenial secara signifikan kurang puas dengan karier mereka daripada generasi sebelumnya, tetapi itu jauh dari kasusnya. Pada kenyataannya, 65% generasi Milenial mengatakan bahwa mereka puas dengan posisi mereka saat ini dan 85% melaporkan bahwa mereka merasa diperlakukan dengan hormat di tempat kerja.**(RW)

Leave a Reply