Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Efek Buruk Kesehatan yang Timbul Jika Minum Kopi Sebelum Makan

Topcareer.id – Meskipun minum kopi dilaporkan baik untuk kesehatan, tapi baiknya tidak diminum jika belum makan. Studi dari British Journal of Nutrition oleh para peneliti di University of Bath memiliki pandangan akan hal ini.

Dalam laporan tersebut, penulis mengandaikan bahwa menelan senyawa yang ditemukan dalam secangkir kopi menghasilkan efek negatif pada respons glukosa jika kita belum makan sebelumnya.

Menurut laporan itu yang dikutip dari The Ladders, insulin dan glukagon adalah hormon yang disekresikan oleh sel kecil yang terletak di pankreas kita. Keduanya diproduksi sebagai reaksi terhadap kadar gula darah dan berkontribusi pada metabolisme glukosa.

Baca Juga: Lima Mitos Seputar Kopi, Sering Dengar yang Mana?

Selain menyediakan sarana fisiologis untuk fungsi otak yang penting, metabolisme glukosa mengatur pemeliharaan seluler neuronal dan non-neuronal dan produksi neurotransmitter yang terpusat pada suasana hati. Ketika seseorang mengonsumsi kopi sebelum makan, proses ini secara dramatis terganggu.

Selain itu, meminum cairan apapun setelah konsumsi makanan memudahkan pencernaan dan pencegahan sembelit. Parameter ini selanjutnya dipengaruhi oleh kualitas tidur. Studi ini menyarankan jika kamu belum mendapatkan istirahat malam yang baik, simpan kopi sampai setelah sarapan.

Dalam desain crossover acak, 29 orang dewasa (usia rata-rata: 21 tahun, BMI: 24,4 menjalani tiga tes toleransi glukosa oral (OGTT). Satu setelah kebiasaan tidur malam, yang lainnya setelah malam fragmentasi tidur, dengan dan tanpa kopi pagi sekitar 1 jam setelah bangun.

Meskipun tidak ada gangguan pada respon glukosa/insulin subjek yang diamati setelah tidur yang terganggu semalam saja, mereka yang mengonsumsi kopi setelah tidur malam yang terganggu tetapi sebelum sarapan terbukti mengalami gangguan kemampuan metabolisme serta kemampuan terbatas untuk secara efektif mentolerir gula secara keseluruhan.

Faktanya, fungsi-fungsi ini terhalang sekitar 50%. Lebih luas lagi, gangguan pada fase tidur gelombang lambat tampaknya paling merusak secara metabolik dan neurofisiologis.

“Studi ini penting dan memiliki implikasi kesehatan yang luas karena hingga saat ini kami memiliki pengetahuan yang terbatas tentang apa yang dilakukannya pada tubuh kita, khususnya untuk kontrol metabolisme dan gula darah kita,” kata Dr. James Betts, yang merupakan penulis koresponden pada studi baru tersebut, dijelaskan dalam rilis universitas

Untuk orang dewasa yang sehat, kopi dapat menawarkan banyak manfaat jika dikonsumsi dalam jumlah sedang (3 hingga 4 cangkir sehari) dan jika disiapkan dengan benar. “Memulai hari setelah kurang tidur malam dengan minum kopi kental memang memiliki efek negatif pada metabolisme glukosa sekitar 50 persen,” sebut para penulis.

Dengan demikian, individu harus mencoba untuk menyeimbangkan potensi manfaat stimulasi dari kopi berkafein di pagi hari dengan potensi kadar glukosa darah yang lebih tinggi dan mungkin lebih baik untuk mengkonsumsi kopi setelah sarapan.

“Sederhananya, kontrol gula darah kita terganggu ketika hal pertama yang bersentuhan dengan tubuh kita adalah kopi, terutama setelah tidur yang terganggu. Kita bisa memperbaiki ini dengan makan dulu baru minum kopi nanti jika kita merasa masih membutuhkannya. Mengetahui hal ini dapat memberikan manfaat kesehatan yang penting bagi kita semua.”**(RW)

Leave a Reply