Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Meski Telah Sembuh, Penderita Covid-19 Tetap Rasakan Keluhan Selama Berbulan-bulan

Topcareer.id – Pasien Covid-19 yang mengalami penyakit paling ringan sekalipun berisiko menderita gejala selama berbulan-bulan, demikian temuan para peneliti di Prancis.

Dua pertiga dari pasien yang memiliki kasus Covid-19 ringan hingga sedang melaporkan beragam gejala 60 hari setelah jatuh sakit, ketika lebih dari sepertiganya masih merasa sakit atau dalam kondisi yang lebih buruk daripada ketika infeksi virus corona mulai menjangkiti mereka.

Gejala berkepanjangan lebih mungkin terjadi pada pasien berusia 40 hingga 60 tahun dan mereka yang membutuhkan rawat inap, menurut staf di Rumah Sakit Universitas Tours, yang mengawasi 150 pasien tidak kritis dari Maret hingga Juni 2020.

Baca Juga: Studi Ungkap Alasan Mengapa Lebih Banyak Pria Meninggal Akibat Covid-19 Ketimbang Wanita

Studi mereka, yang diterbitkan Senin (5/10) di Jurnal Clinical Microbiology and Infection, menambah bukti bahwa proporsi dari 35 juta orang yang diketahui telah terinfeksi virus SARS-CoV-2 di seluruh dunia akan menderita efek yang menetap berminggu-minggu hingga berbulan-bulan kemudian.

Klinik pasca-Covid dibuka setelah pandemi untuk melayani populasi yang terus bertambah, penderita yang memiliki paru-paru terluka, kerusakan jantung kronis, kelelahan pasca-virus, dan kondisi lain yang terus-menerus melemahkan.

“Kami dapat menilai evolusi penyakit dan menunjukkan bahwa gejala yang paling ringan pun dikaitkan dengan gejala jangka menengah yang memerlukan tindak lanjut,” tulis Claudia Carvalho-Schneider dan rekannya. Jadi, pandemi Covid-19 akan melibatkan beban perawatan lama setelah berakhir.

Dua bulan setelah mengembangkan gejala Covid-19, 66% pasien dewasa dilaporkan menderita setidaknya satu dari 62 keluhan, terutama kehilangan indera penciuman dan perasa, sesak napas, dan kelelahan, para peneliti menemukan.

Studi dan uji klinis yang lebih lama akan sangat penting untuk menjelaskan ketahanan dan kedalaman konsekuensi kesehatan yang disebabkan oleh Covid-19 dan bagaimana ini dapat dibandingkan dengan penyakit serius lainnya, Carlos del Rio, dekan asosiasi eksekutif di Emory University School of Medicine, dan rekan, menulis dalam editorial Senin (5/10) di Journal of American Medical Association yang meninjau efek persisten virus corona.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply