Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Asia-Pasifik Paling Banyak Sumbang Miliarder di Seluruh Dunia

Topcareer.id – Menurut Billionaires Insights Report 2020 dari Swiss Bank UBS, saat ini ada 2.189 miliarder di seluruh dunia dengan kekayaan gabungan USD10,2 triliun. Dan pada Juli 2020, Asia-Pasifik menyumbang jumlah tertinggi individu dengan kekayaan super tinggi (miliarder).

Dari laporan itu, Asia-Pasifik menyumbang 831 orang super kaya atau sekitar 38 persen, di mana jumlah kekayaannya mencapai total USD3,3 triliun. Itu sebanding dengan 762 (35%) di seluruh Amerika dan 596 (27%) di Eropa, Timur Tengah dan Afrika (EMEA).

Temuan tersebut berdasarkan wawancara dan data dari 2.000 miliarder di 43 pasar. “Laporan ini melihat Asia-Pasifik mempertahankan posisi globalnya sebagai mesin pertumbuhan kekayaan,” kata Anurag Mahesh dari UBS Global Wealth Management pada peluncuran laporan tersebut, mengutip CNBC, Rabu (7/10/2020).

Baca Juga: Orang Kaya Justru Enggan Mengeluarkan Uangnya untuk Barang-barang Ini

China muncul sebagai pasar teratas dengan sumber individu dengan kekayaan super, di mana terdapat 415 miliarder, diikuti oleh India (114), Hong King (65) Taiwan (40) dan Australia (39). Studi tersebut menemukan, Amerika Serikt adalah rumah bagi 636 miliarder.

Sebagian besar pertumbuhan kekayaan miliarder yang terlihat tahun ini berkorelasi erat dengan pemulihan pasar yang dipentaskan sejak penjualan dramatis bulan April, karena aset orang sangat kaya biasanya terikat di perusahaan publik tempat mereka beroperasi atau berinvestasi.

Namun, dari 2019 hingga puncak penurunan pada April 2020, kekayaan miliarder Asia muncul relatif tanpa cedera, turun 2,1% dibandingkan 10,1% di EMEA (Europe, the Middle East and Africa) dan 7,4% di Amerika.

Manesh, Wakil Kepala Kantor Keluarga Global UBS untuk Asia Pasifik, mengatakan bahwa hal itu sebagian mungkin terkait dengan dominasi kawasan itu dalam dua industri utama – teknologi dan perawatan kesehatan – yang melonjak setelah pandemi.

Asia-Pasifik adalah rumah bagi miliarder teknologi dan perawatan kesehatan tertinggi di dunia, terhitung 181 (8%) dari total populasi miliarder, dibandingkan dengan 153 (7%) di Amerika dan 88 (4%) di EMEA.

Sementara itu, penekanan yang tumbuh pada gangguan dan inovasi di kedua sektor telah membantu mereka terus maju dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih tradisional, laporan itu menemukan.

“Ini menarik tetapi tidak mengherankan bahwa kekayaan di sektor teknologi dan perawatan kesehatan melonjak ke depan pada tingkat yang lebih cepat daripada sektor lain,” kata Anuj Kagalwala, mitra dan pemimpin manajemen aset dan kekayaan di PwC Singapura, salah satu penulis dari penelitian ini.

“Dalam dekade terakhir, kekayaan miliarder di sektor teknologi tumbuh 5,7 kali lipat sementara kekayaan miliarder di sektor jasa keuangan tumbuh 2,3 kali lipat.”**(RW)

Leave a Reply