Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, October 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Mantan Bos IBM: Perusahaan Perlu Berhenti Rekrut Kandidat Berdasar Gelar Sarjana

Dok. RozeePk

Topcareer.id – Gelar pendidikan hingga kini masih menjadi pertimbangan, bahkan menjadi pengaruh besar ketika perusahaan mencari kandidat karyawan. Namun, menurut mantan CEO IBM (perusahaan yang memproduksi hardware dan software), Ginni Rometty, perusahaan harus move on dari sekadar gelar.

Ginni Rometty mengatakan hal terbaik yang dapat dilakukan pemberi kerja untuk meningkatkan bisnis, tenaga kerja, dan komunitas mereka adalah berhenti merekrut berdasarkan gelar sarjana empat tahun.

Faktanya, ketua eksekutif perusahaan berbagi bahwa 43% dari daftar permintaan pekerjaan terbuka IBM saat ini tidak memerlukan ijazah perguruan tinggi tradisional, katanya di Fortune’s Most Powerful Women Summit minggu lalu.

Rometty, yang telah bekerja di perusahaan selama hampir 40 tahun, telah bersuara tentang perlunya memikirkan kembali perekrutan di bidang teknologi, terutama pada saat kuliah empat tahun dapat menjadi penghalang biaya, sementara program rekanan, sekolah kejuruan, sertifikasi kursus, bootcamp, dan pelatihan berbasis keterampilan lainnya tersedia dan mungkin lebih mudah diakses.

Baca Juga: Bukan Sarjana Jurnalistik Tapi Mau Jadi Wartawan, Begini Caranya

Saat ia melangkah ke kepemimpinan senior sebagai CEO perempuan pertama perusahaan pada tahun 2012, Rometty mengatakan ia melihat era digital tidak akan menjadi era yang inklusif, ironisnya. Tanpa akses yang sama ke pelatihan dan peluang teknologi, “Hal itu akan membuat banyak orang tertinggal.”

Pandemi, yang menyebabkan resesi paling timpang dalam sejarah modern, telah membuka dan memperburuk perpecahan ini. Menurut laporan dari Washington Post, pekerja kerah putih sebagian besar telah pulih dari kejatuhan ekonomi musim semi.

Dengan dampak pandemi yang mempercepat tren pasar tenaga kerja seperti otomasi dan digitalisasi yang meluas, investasi pemberi kerja dalam pengisian ulang tenaga kerja menjadi lebih penting dari sebelumnya. Rometty berbagi tiga hal yang harus diprioritaskan oleh pemberi kerja daripada gelar perguruan tinggi.

“Pertama, hargai kecenderungan seseorang untuk belajar lebih dari sekadar keterampilan mereka. Berfokus pada kemampuan seseorang untuk belajar, daripada apa yang telah mereka pelajari, telah sepenuhnya mengubah cara dia memandang perekrutan,” kata Rometty, dikutip dari laman CNBC.

Selanjutnya, dia yakin perusahaan harus menawarkan karyawan mereka sistem pembelajaran berbasis AI. Sebuah perusahaan dapat memberi para pekerja beberapa kursus pemula dalam keterampilan yang mereka butuhkan untuk mendapatkan pelatihan.

Berdasarkan kinerja mereka, serta minat dan tujuan mereka sebagai pekerja, platform akan melayani mereka dengan kursus tambahan yang disesuaikan dengan jalur karier mereka dengan perusahaan.

Terakhir, kata Rometty, pemberi kerja harus transparan tentang keterampilan yang benar-benar mereka butuhkan dari pekerjanya dan membimbing mereka untuk mempelajarinya, menyempurnakannya, atau mengarahkan jalur karier ke arah baru tergantung pada tujuan mereka di dalam perusahaan.

“Orang-orang di luar sana mampu dengan keterampilannya. Kami bisa mengajari mereka hard skill, tapi soft skill itulah yang mereka butuhkan.”**(RW)

Leave a Reply